Seorang Satpam Tewas Digigit Ular Weling, Mitos Soal Isap Darah Salah Besar, Ini Cara yang Tepat

Satpam di Serpong tewas setelah digigit ular weling (Bungarus candidus). Kasus ini adalah kejadian ke-40 kematian akibat gigitan ular pada tahun 2019.

Seorang Satpam Tewas Digigit Ular Weling, Mitos Soal Isap Darah Salah Besar, Ini Cara yang Tepat
Wikimedia via Asia One
Ular weling atau warakas. 

Seorang satpam tewas digigit ular weling, mitos soal isap darah salah besar, begini yang tepat.

TRIBUNNEWS.COM -  Satpam di Serpong tewas setelah digigit ular weling (Bungarus candidus). Kasus ini adalah kejadian ke-40 kematian akibat gigitan ular pada tahun 2019. 

Satpam mulanya berusaha menangkap ular weling atas laporan warga dengan modal sapu. Di tengah upaya menangkap, jari kelingking sang satpam tergigit.

Satpam tetap menangkap ular dan memainkannya. Selang 30 menit, tepatnya pada Selasa (21/8/2019) pukul 19.30, Iskandar sang satpam mulai lemas. Meski sempat dibawa ke rumah sakit, dia akhirnya meninggal.

Musliman, komandan sekuriti Cluster Michelia Gading Serpong, mengatakan bahwa Iskandar sempat mengisap darah dari bagian yang digigit ular. nMaun ternyata nyawanya tak tertolong.

Dokter dan ahli gigitan ular dari RS daha Husada Kediri, Jawa Timur, Tri Maharani mengatakan bahwa upaya mengisap darah dari bagian yang digigit ular weling adalah kesalahan besar.

"Bisa ular weling tidak menyebar lewat darah meskipun saat digigit darah kita keluar. Bisa menyebar lewat getah bening," ungkap Tri.

 Ingat Panji Sang Petualang? Sempat Dikabarkan Tewas Digigit Ular Ini Profesi Baru Pria Pejinak Hewan

 Viral, Ular Sanca 3 Meter Terekam Menyembul dari Toilet di Jambi, Begini Cara Melepas Lilitannya

 Guru Wanita Nekat Tangkap Ular Piton dengan Tangan Kosong Karena Khawatir Siswanya Terancam

Karenanya, Tri menegaskan bahwa upaya mengisap darah tidak akan mengeluarkan bisa ular yang telah masuk sedikit pun.

Dia mengungkapkan, keberhasilan penanganan gigitan ular yang beredar di media sosial hingga film dengan cara mengisap darah adalah mitos.

"Sama seperti ada orang yang bilang pakai bawang untuk obati gigitan ular, atau pakai micin untuk obati. Itu semua mitos," jelasnya ketika dihubungi Kompas.com, Jumat (23/8/2019).

HALAMAN SELANJUTNYA ======>

Editor: Triroessita Intan Pertiwi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved