Ridwan Kamil Raih Penghargaan DX Leader di IDC Digital Transformation Awards 2019

Ridwan Kamil raih penghargaan kategori Transformasi Digital (DX) Leader dalam ajang IDC Digital Transformation Awards 2019

Ridwan Kamil Raih Penghargaan DX Leader di IDC Digital Transformation Awards 2019
Pemprov Jabar
Ridwan Kamil raih penghargaan untuk kategori Transformasi Digital (DX) Leader dalam ajang IDC Digital Transformation Awards 2019

JAKARTA – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meraih penghargaan untuk kategori Transformasi Digital (DX) Leader dalam ajang IDC Digital Transformation Awards 2019 karena sukses mentransformasikan urusan masyarakat melalui penerapan teknologi digital.

Menurut Emil –sapaan Ridwan Kamil--, penghargaan tersebut menjadi pemicu Pemerintah Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jabar untuk terus bekerja lebih baik.

"Saya sangat berterimakasih. Ini adalah sebuah pengharagaan yang akan memacu kami untuk bekerja lebih baik," kata Emil di Shangri-la Hotel, Jakarta, Kamis (12/9/19).

Emil menyatakan, pihaknya sedang berupaya menjadikan Jabar sebagai provinsi digital yang berfokus pada digital inklusif. "Jadi, 60 persen urusan kita ada di desa. Rakyat saya tinggal di desa hampir setengahnya dan negara harus turun untuk memastikan transformasi," ucapnya.

Sejumlah program Pemdaprov Jabar saat ini menerapkan teknologi digital, seperti Desa Digital. Pada 2019, ada 600 wifi gratis di desa-desa. Selain itu, Pemdaprov Jabar menggagas program Sapa Warga yang bertujuan untuk memangkas gap komunikasi masyarakat desa dengan pemimpin daerah.

Nantinya, ketua Rukun Warga (RW) sebagai penanggungjawab diberi gawai yang dilengkapi aplikasi Sapa Warga supaya dapat berkomunikasi secara virtual dengan Gubernur Jabar maupun Bupati/Walikotanya. Ketua RW pun bisa memberikan laporan terkait potensi wilayahnya maupun membuat pengaduan.

"Tiap ada problem kita bikin apps, kita ada tim yang sangat tangguh, kita punya Jabar Quick Response, merespons kemanusiaan dengan menggunakan interaksi digital, dan kita menggunakan IOT (Internet of Thing) untuk mengubah hidup petani dan nelayan di Jawa Barat," kata Emil.

"Di Indramayu sekarang memberi makan lele sudah menggunakan HP melalui aplikasi e-fishery. Dipijit HP-nya lalu drum di atas kolam lele akan menerima sensor, sensornya menggerakkan mesin yang mengeluarkan makanan," tambahnya.

Selain itu, nelayan di Sukabumi sudah menerapkan aplikasi fish finder. Aplikasi ini akan mencari secara otomatis titik lokasi berkumpulnya ikan. "Nelayan kami sekarang diperkuat dengan Fish Finder. Jadi, bisa tracking dengan sonar ke mana ikan pergi. Akibatnya, pendapatan naik dua kali untuk waktu yang sama," ucap Emil.

"Nah, inilah revolusi-revolusi yang sedang terjadi dan tidak banyak orang yang tahu akan kami hadirkan dalam dua atau tiga tahun, sehingga Jawa Barat Insyaallah akan menjadi provinsi terdepan dalam dunia digital. Tidak hanya yang high-tech riset teknologi, tapi juga inklusif kepada warga-warga kami di puncak gunung, di desa-desa yang jauh, dan lainnya," lanjutnya.

Dalam situs resminya, IDC Digital Transformation Awards merupakan penghargaan yang diberikan kepada organisasi (lembaga pemerintah/swasta) yang telah berhasil mendigitalkan satu atau beberapa bidang urusan melalui penerapan teknologi digital. Kategori penghargaan dan kriteria seleksi diselaraskan dengan bidang transformasi bisnis yang paling kritis saat ini.

IDC sendiri adalah penyedia global utama intelijen pasar, layanan konsultasi, dan acara untuk teknologi informasi, telekomunikasi, dan pasar teknologi konsumen.

IDC membantu profesional TI, eksekutif bisnis, dan komunitas investasi membuat keputusan berdasarkan fakta tentang pembelian teknologi dan strategi bisnis. Lebih dari 1.100 analis IDC memberikan keahlian global, regional, dan lokal tentang peluang dan tren teknologi dan industri di lebih dari 110 negara. (*) 

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved