Kabut Asap

Kisah Tim Satgas Darat Karhutla, Digaji Rp 750 Ribu Per Bulan, Pekerjaan Berjibaku Memadamkan Api

Tim gabungan Satgas Darat Karhutla yang terdiri dari unsur TNI, Polri, TRC BPBD dan masyarakat berjibaku memadamkan api

Kisah Tim Satgas Darat Karhutla, Digaji Rp 750 Ribu Per Bulan, Pekerjaan Berjibaku Memadamkan Api
TRIBUN PONTIANAK/TRIBUN PONTIANAK/DESTRIADI YUNAS
Ilustrasi: Seorang warga menggunakan baju spiderman bersama pemadam kebakaran Pandu Siaga memadamkan kebakaran lahan gambut di dekat Perumahan Nuansa Serdam Residence, Kubu Raya, Kalimantan Barat, Jumat (20/9/2019) sore. Aksi ini sebagai dukungan kepada petugas yang tak kenal lelah melaksanakan pemadaman kebakaran hutan dan lahan. TRIBUN PONTIANAK/DESTRIADI YUNAS JUMASANI 

TRIBUNNEWS.COM -- KEBAKARAN hutan, kebun dan lahan di beberapa wilayah dalam Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) hingga kini masih terus terjadi.

Tim gabungan Satgas Darat Karhutla yang terdiri dari unsur TNI, Polri, TRC BPBD dan masyarakat berjibaku memadamkan api hampir setiap hari.

Mereka rela meninggalkan anak, istri dan keluarganya di rumah hingga mengorbankan waktu istirahatnya demi sebuah tugas mulia.

Terkadang mereka tidak sempat lagi istirahat, karena baru pulang memadamkan api tiba-tiba mendapat laporan di tempat lain juga terjadi kebakaran.

Baca: 6 Tahun Menikah dengan Suami Pengidap HIV, Pengakuan Wanita Ini Diluar Dugaan, Hidup Normal

Baca: 5 Fakta Negeri di Atas Awan Gunung Luhur, Diusulkan Jadi Geopark, Pengunjung Sesalkan 1 Hal

Baca: Empat Kader Berencana Gugat DPP Gerindra, Salah Satunya Ervin Luthfi yang Digantikan Mulan Jameela

Baca: Istrinya Berpenghasilan Miliaran, Suami Nella Kharisma Masih Kerja Sebagai Penabuh Gendang

Tak ada pilihan lain, demi tugas mereka terpaksa langsung menuju lokasi yang dilaporkan tersebut untuk memadamkan api agar tidak meluas.

Tugas mereka tidak boleh dianggap remeh, sebab mereka bertaruh nyawa melawan kobaran api yang memakan setiap tumbuhan di atas lahan yang terbakar.

Bahkan mereka beberapa kali nyaris terpanggang jadi santapan api saat berupaya memadamkan kebakaran hutan, kebun dan lahan.

"Saro, nanggong nian kami, kulit raso ngelupas galo," cerita salah seorang anggota Satgas Karhutla, Ari Wijaya pada Tribunsumsel, Minggu (22/9/2019).

Meski demikian, anggota Tim Reaksi Cepat (TRC) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Muratara itu tetap semangat memadamkan api.

Walaupun imbalan yang mereka terima sebagai anggota TRC BPBD Muratara sangat jauh dari kata cukup, hanya Rp 750 ribu setiap bulannya.

Baca: Tes Kepribadian: Tipe Wanita yang kamu Sukai Bisa Mencerminkan Kepribadianmu, Cobalah di Sini

Baca: Ramalan Zodiak Besok Selasa 24 September 2019 Scorpio Pilih Santai, Sagitarius Bakal Kesulitan

Baca: Kekeringan Ekstrem di Jawa Tengah Bisa Dicegah Melalui Operasi Hujan Buatan

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved