Dikubur Hidup-hidup 5 Hari 5 Malam, Ini Pengalaman yang Dialami Mbah Pani

netizen bertanya-tanya apa saja yang dialami dan dirasakan oleh Mbah Pani selama terbaring "dalam kuburan" di rumahnya.

Dikubur Hidup-hidup 5 Hari 5 Malam, Ini Pengalaman yang Dialami Mbah Pani
Tribunjateng.com/Mazka Hauzan Naufal
Kiri ke kanan: Sri Khomaidah, Mbah Pani, dan Suyono ketika dijumpai di kediaman keluarga Mbah Pani, Desa Bendar, Kecamatan Juwana, Sabtu (21/9/2019) siang 

TRIBUNNEWS.COM - Keberhasilan Supani atau Mbah Pani (63) melakukan ritual topo atau tapa pendem selama lima hari lima malam mengundang penasaran pembaca.

Selain berita itu viral, netizen bertanya apa saja yang dialami dan dirasakan oleh Mbah Pani selama terbaring "dalam kuburan" di rumahnya.

Berikut ini petikan wawancara wartawan Tribun Jateng, Mazka Hauzan Naufal dengan Mbah Pani di rumahnya di Desa Bendar, Kecamatan Juwana, Kabupaten Pati, sehari setelah berhasil melakukan topo pendem, yang dijalaninya tidak makan, tidak minum, tidak tidur, dan tidak buang air.

Wawancara berlangsung dalam bahasa Jawa krama selama hampir satu jam lamanya.

Apa perlengkapan melakukan topo pendem?

Jadi ini ritual topo pendem ke 10 yang saya lakukan. Ini adalah penutup.

Sebelum-sebelumnya tiga hari tiga malam. Kalau yang penutup ini saya dipendem lima hari lima malam.

Saya dipocong (dikafani). Ya saya sendiri yang memakai kain kafan.

Sekujur tubuh. Kemudian saya berbaring dengan posisi miring menghadap kiblat.

Terus alas berbaring saya di dalam hanya blarak (daun kelapa kering).

Ada 8 kelapa muda diletakkan di empat sudut.

Ada bantal gelu (bantalan dari tanah) diletakkan di kepala, pantat, dan kaki. Gelunya tiga.

Halaman
1234
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved