Garuda Junior Soccer Festival 2019, Walikota Cup Siap bergulir

Prestasi yang diraih oleh Timnas Indonesia U16 yang lolos ke putaran final AFF U16 di Bahrain tak lepas dari kaderisasi sepak bol

Garuda Junior Soccer Festival 2019, Walikota Cup Siap bergulir
Istimewa
Menggandeng Batalyon Infanteri 315/Garuda SSB Garuda menggelar Garuda Junior Soccer Festival (GJSF) 2019, Walikota Cup. 

TRIBUNNEWS.COM -- Prestasi yang diraih oleh Timnas Indonesia U16 yang lolos ke putaran final AFF U16 di Bahrain tak lepas dari kaderisasi sepak bola di tingkat grassroots alias usia dini under twenty (U12).

Peran serta Sekolah Sepak Bola (SSB), Academy Sepak Bola atau sejenisnya sangat penting dan menjadi ujung tombak penyuplai bibit-bibit unggul usia muda untuk menggantikan para seniornya di timnas.

Sekolah Sepak Bola Garuda Bogor misalnya. SSB yang genap berusia 3 tahun Desember mendatang ini punya cara tersendiri untuk merayakan kiprahnya di sepak bola usia dini wilayah Jabodetabek Jabar.

Menggandeng Batalyon Infanteri 315/Garuda yang notabene sebagai home basednya, SSB Garuda menggelar Garuda Junior Soccer Festival (GJSF) 2019, Walikota Cup. Tak tanggung-tanggung, piala bergilir walikota dan piala tetap Danyonif 315/Garuda yang menjadi target untuk diperebutkan.

Menurut rencana, GJSF 2019 ini mempertandingkan tiga kategori usia, yakni U10, U11, dan U12. Tidak kurang dari 24 tim setiap kategorinya siap ambil bagian dalam event yang rencananya akan menjadi agenda rutin setiap tahunnya ini.

“Pendaftaran peserta sudah kami buka sejak 15 September lalu. Dan antusias peserta dari berbagai sekolah sepak bola di kawasan Jabodetabek-Jabar sangat tinggi,” kata Ketua Pelaksana GJSF 2019 Setia Gunawan dalam keterangan persnya.

Menurutnya, dikategori U12, jumlah peserta yang terdaftar sudah melebihi target. Ia mengatakan, kategori U12 ini jumlah peserta dibatasi maksimal 24 tim.

“Siapa yang lebih dulu melengkapi dan menyelesaikan persyaratannya, merekalah yang bakal menjadi peserta," jelasnya.

Event yang berlangsung selama 4 hari ini, yakni Sabtu/Minggu, 9, 10, 16, dan 17 November 2019 akan digelar dengan sistem setengah kompetisi yang akhirnya akan menyisakan 4 semifinalis.

“Sportivitas dan menolak pencurian umur ini menjadi semboyan kami dalam menggelar GJSF ini. Kalau sejak dini anak-anak diajarkan untuk berbohong dan melakukan manipulasi data diri, mau dibawa kemana sepak bola Indonesia,”tegas Setia.

Menurut Setia, persyaratan yang ditetapkan pihaknya selaku penyelenggara adalah mengacu pada standar syarat pesepakbola usia dini untuk ikut sebuah event. Copy akte kelahiran, copy Kartu keluarga, copy raport bagian biodata, dan copy NISN yang mesti disiapkan setiap peserta sebagai bahan screening pemain.

“Nantinya saat event di gelar, berkas asli keempat syarat tersebut mesti dibawa untuk antisipasi apabila ada tim lawan yang melakukan protes atau ingin bukti kevalid an data yang diberikan,” paparnya.

Ditambahkannya, pendaftaran GJSF 2019 ini akan ditutup tanggal 5 November 2019, sehari sebelum proses screening dan technicalmeeting dilakukan. Bagaimana dengan SSB anda. Apakah sudah memesan tempat dan mendaftar?

Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved