Tanggapi Isu Demo Freeport, Kapolda: Papua Tidak Boleh Dijadikan Ajang Konflik

Kapolda mengakui, saat ini masyarakat di Papua masih khawatir bahkan trauma dengan kejadian Agustus dan September lalu.

Tanggapi Isu Demo Freeport, Kapolda: Papua Tidak Boleh Dijadikan Ajang Konflik
Istimewa
Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw. 

TRIBUNNEWS.COM, JAYAPURA - Menjelang 1 Desember yang diperingati sebagai HUT OPM, berbagai isu terus bertebaran di seantero Papua, seperti akan adanya aksi demo besar-besaran dan penyerangan terhadap fasilitas PT Freeport.

Mengantisipasi hal itu, Polisi terus membangun pendekatan dan komunikasi terhadap berbagai pihak.

Dan juga siap menindak para pelaku yang ingin menciptakan kekacauan. Hal itu diungkapkan Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw. 

“Papua tidak boleh dijadikan sebagai ajang konflik, sebab Papua adalah Tanah Damai. Jadi, mari jaga terus Papua wilayah yang kondusif,” ujar Kapolda, saat ditemui di Jayapura, 19 November. 

Lanjutnya, bagi pihak yang mencoba menciptakan kekacauan di Papua, Polisi akan bertindak tegas sesuai amanat UU di negeri ini.

“Jangan bilang Polisi dibawah pimpinan Waterpauw jahat. Kita hanya mau Papua aman dan damai, itu saja, biar pembangunan berjalan lancar, ”tegas Kapolda. 

Meski demikian, sambung jenderal berbintang dua kelahiran Fakfak 56 tahun silam, pihaknya tetap mengedepankan langkah-langkah pendekatan persuasif dan komunikatif.

“Memang kita ketahui kalender Desember dari tanggal 1dan 14 sekaligus juga Natal dan tahun baru sebagai agenda tahunan. Namun ada sebagian saudara-saudara kita yang memperingatinya sebagai hari Kemerdekaan Papua. Bagi mereka, kami lakukan upaya pendekatan komunikatif dan perlu dirangkul, agar tak melakukan kegiatan-kegiatan yang melanggar hukum,” tukas Kapolda. 

Yang jelas, jangan melakukan aksi melanggar hukum. Karena setiap warga negara yang terbukti melanggar akan ditindak.

“Mungkin kalau sekedar melakukan ibadah, ya monggo, tapi tidak dalam bentuk aksi. Apalagi aksi yang meresahkan masyarakat luas,” ucapnya.

Halaman
123
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved