Dibayar Rp 20 Ribu Buang 7 Karung Kulit Durian ke Sungai Musi, Kini Urusan Sopir Ini Menjadi Panjang

Agus Haryanto sopir pelaku pembuang sampah kulit durian bersama rekannya Ade Rio, hanya bisa tertunduk lesu

Dibayar Rp 20 Ribu Buang 7 Karung Kulit Durian ke Sungai Musi, Kini Urusan Sopir Ini Menjadi Panjang
Rahmaliyah/Sriwijaya Post
Pelaku pembuang sampah (dua dan tiga dari kiri) tertunduk lesu saat diamankan ke Kantor Satpol PP Palembang, Senin (13/1/2020) 

Laporan Wartawan Sripoku.com, Rahmaliyah

TRIBUNNEWS.COM, PALEMBANG -- Agus Haryanto tak mengira perbuatannya membuang kulit durian di Sungai Musi akan menjadi panjang.

Sopir pelaku pembuang sampah kulit durian bersama rekannya Ade Rio, hanya bisa tertunduk lesu, saat digiring ke Kantor Satpol PP Kota Palembang, Senin (13/1/2020).

Ia tak menyangka tindakan yang dilakukannya viral di media sosial hingga akhirnya berurusan dengan Pemerintah Kota Palembang.

Kejadian tersebut dilakukan Agus Minggu (12/1/2020) malam sekira pukul 23.00

"Saya tidak tahu kalau itu direkam dan viral. Awalnya mau dibuang ke lokasi dekat Boombaru, tapi tidak diperbolehkan warga, cari tempat lain, dan kepikiran buang di Jembatan Musi IV," ujar Agus, Senin (13/1/2020).

Agus mengaku, tindakan ini baru pertama kali ia lakukan.

Baca: Cuma Bayar Rp 50 Ribu, Kamu Bisa Makan Durian Sepuasnya di Sini

Baca: 5 Cara Memilih Durian yang Matang, Manis, dan Berdaging Tebal, Terbukti Tanpa Tertipu Penjual

Baca: Menunggu Durian Runtuh di Kebun, Suwadi Mendadak Dimangsa Harimau Hingga Tewas, Jasadnya Membusuk

ia mengaku menyesal atas perbuatan yang melanggar peraturan Pemerintah Kota Palembang.

Apalagi ia mengaku hanya mendapat upah, sebesar Rp 20 Ribu untuk mengangkut tujuh karung sampah kulit durian.

"Nyesel nian pak dak tahu kalau ada hukumannya," ujarnya.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved