Merampok untuk Biaya Nikah, Sehari Menjelang Pernikahan Malah Tertangkap dan Ditembak

MRA seorang pelaku perampokan, mengaku, hasil merapok bakal digunakan untuk biaya menikah.

Merampok untuk Biaya Nikah, Sehari Menjelang Pernikahan Malah Tertangkap dan Ditembak
Jaisy Rahman Tohir/Tribun Jakarta
Ungkap kasus penangkapan sindikat rampok minimarket di Polsek Kelapa Dua, Kabupaten Tangerang, Jumat (13/1/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - MRA seorang pelaku perampokan, mengaku,  hasil merapok bakal digunakan untuk biaya menikah.

Namun sehari menjelang pernikahannya, pemuda 22 tahun itu berhasil ditangkap dan sekaligus ditembak Polsek Kelapa Dua, Kabupaten Tangerang, Jumat (31/1/2020).

"Saya butuh. Hasilnya saya buat biaya menikah. Rencananya besok saya akan menikah," katanya seiring menunduk.

Dengan tangan terborgol dan menggunakan pakaian tahanan, kelima perampok digiring ke Polsek Kelapa Dua, Kabupaten Tangerang, Senin (3/2/2020), seperti dikutip dari Kompas.com.

Para pelaku yang berinisial (25), F (23), DD (19), S (25) dan MRA (22), baru saja ditangkap setelah beraksi merampok minimarket di Tembaga Raya, Bencongan, Kabupaten Tangerang, pada Selasa (14/1/2020) lalu.

Bahkan satu di antaranya berinisial MRA, berjalan pincang karena kaki kanannya ditembak setelah melakukan perlawanan saat ditangkap.

Kapolres Tangerang Selatan AKBP Ferdy Irawan mengatakan, penangkapan tersebut bermula saat anggotanya menerima laporan dari karyawan minimarket yang mengaku dirampok saat ingin menutup toko.

Polisi langsung melakukan penyelidikan.

"Setelah melakukan olah TKP kita berhasil mengungkap para pelaku. Para pelaku rata-rata beralamat di wilayah Kabupaten Tangerang. Satu diantaranya inisial M kita lakukan tindakan tegas terukur," kata Ferdy di Polsek Kelapa Dua, Jumat.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, para pelaku melakukan perampokan saat kondisi minimarket akan tutup.

Halaman
12
Editor: Sugiyarto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved