Siswa Dihukum Makan Kotoran

Pengamat Tak Setuju 2 Siswa Dikeluarkan karena Paksa 77 Adik Kelas Jilat Feses: Kesempatan Kedua

Pengamat tidak setuju dua siswa yang paksa 77 adik kelasnya menjilat feses dikeluarkan dari sekolah.

Pengamat Tak Setuju 2 Siswa Dikeluarkan karena Paksa 77 Adik Kelas Jilat Feses: Kesempatan Kedua
(KOMPAS.COM/NANSIANUS TARIS)
Suasana setelah rapat bersama orang tua siswa dan pihak sekolah di aula Seminari Bunda Segala Bangsa (BSB) Maumere, Kabupaten Sikka, NTT, Selasa (25/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Kasus 77 Siswa yang dipaksa dua kaka kelasnya untuk menjilat feses menjadi topik hangat dalam dunia pendidikan.

Kasus tersebut terjadi di Seminari Bunda Segala Bangsa Maumere, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Diketahui, insiden tersebut terjadi pada pada Rabu (19/2/2020) sekitar pukul 14.30 WITA.

Baca: Curhat Siswa yang Dihukum Makan Kotoran Manusia di NTT: Kami Semua Menangis, Terlalu Jijik dan Bau

Sebanyak 77 siswa kelas VII pun terpaksa melakukan hal yang tak manusiawi tersebut karena tertekan atas amarah dua kaka kelasnya.

Hingga kini, dua pelaku tersebut diketahui telah dikeluarkan dari sekolah.

Pengamat pendidikan dari Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Prof. Dr. Joko Nurkamto, M.Pd. menuturkan mengeluarkan dua siswa tersebut bukanlah cara yang baik.

"Kalau saya pribadi mengeluarkan mereka dari sekolah juga bukan tindakan yang bagus."

"Harusnya tidak dikeluarkan, anak tersebut bisa dibina dan di didik untuk tidak melakukannya lagi," ujar Joko kepada Tribunnews.com, Rabu (26/2/2020).

ILUSTRASI - PENGAKUAN Siswa yang Jadi Korban Dipaksa Makan Kotoran Manusia Oleh Seniornya, Disuapi Pakai Sendok
ILUSTRASI - PENGAKUAN Siswa yang Jadi Korban Dipaksa Makan Kotoran Manusia Oleh Seniornya, Disuapi Pakai Sendok (POS-KUPANG.COM/FELIKS JANGGU)

Menurut Joko, jika dua siswa tersebut dikeluarkan, maka bisa terjadi seolah-olah ada kekerasan di dalam kekerasan.

"Karena tugas sekolah itu mendidik, misalnya anak dikeluarkan, apakah sudah melalui proses peringatan."

Halaman
1234
Penulis: Inza Maliana
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved