Breaking News:

Buka Diklat BST dan SKK, Rokhmin Dahuri: Kekurangan ABK Indonesia Cuma Penguasaan Bahasa Asing

Rokhmin menilai, sebagai pekerja, dunia internasional sudah mengenal kelebihan Awak Buah Kapal (ABK) yang rajin, loyal, displin dan penurut.

HandOut/Istimewa
Rokhmin Dahuri membuka kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Basic Safety Training (BST) dan Sertifikasi Kecakapan dan Ketrampilan (SKK) Kapal Layar Motor 30- 60 Mil di Kampus Biru Samudera Nusantara di Cirebon, Senin (16/3/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, CIREBON - Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan era Presiden Megawati, Prof Dr Rokhmin Dahuri membuka kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Basic Safety Training (BST) dan Sertifikasi Kecakapan dan Ketrampilan (SKK) Kapal Layar Motor 30- 60 Mil di Kampus Biru Samudera Nusantara di Cirebon, Senin (16/3/2020).

Program yang diikuti 200 peserta dari pelbagai daerah di kawasan Pantura ini terlaksana atas kerjasama Serikat Pekerja Perikanan Indonesia (SPPI) dengan Politeknik Pelayaran Banten, diadakan di Kampus Biru Samudera Nusantara Maritime Training Center di Jalan Banjarwangun, Desa Banjarwangun,  Kec. Mundu, Kab. Cirebon, Jawa Barat.

Diklat ini menghadirkan narasumber yaitu pembina SPPI Rokhmin Dahuri, Poltekpel Banten, pengajar dari SPPI, dan materi tentang pencegahan Virus Corona melalui pemakaian hand sanitizer dari prajurit Babinsa TNI Koramil Astana Japura.

Dalam sambutannya, Rokhmin mengatakan selama 5 tahun ini  SPPI telah berkonstribusi dalam meningkatkan baik secara teoritis maupun praktik kepada para nelayan di Indonesia.

"Saya sebagai Pembina bersama Ketum SPPI, Ilyas, memang berkeinginan untuk mendidik nelayan kita yang trampil dan siap kerja dalam dan luar negeri" ujarnya.

Rokhmin menilai, sebagai pekerja, dunia internasional sudah mengenal kelebihan Awak Buah Kapal (ABK) yang rajin, loyal, displin, dan penurut.

"Kekurangan mereka hanya pada penguasaan bahasa asing," ujar Rokhmin yang juga kini menjabat sebagai Koordinator Penasehat Menteri Kelautan dan Perikanan RI.

Karena itu, harapnya, melalui wadah SPPI kemampuan bahasa di negara pengguna semisal Inggris dan Korea secara intensif dipelajari agar memenuhi persyaratan yang diminta pengguna di luar negeri.

Dia menyebut SPPI berkomitmen untuk melahirkan SDM nelayan yang trampil, memiliki kompetensi, mempunyai etos kerja yang hebat, dilatih BST, SKK dan kompetensi lain yang dibutuhkan.

"Alhamdulillah, ribuan ABK kita sudah banyak yang bekerja di Korea dan negara lain baik di sektor perikanan maupun manufacture," tutur Rokhmin.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved