Breaking News:

Virus Corona

Pemkab Banyuwangi Bagikan Sertifikat New Normal kepada Pemandu Wisata

Yang paling utama dilakukan Pemkab Banyuwangi beradaptasi di kenormalan baru adalah melakukan simulasi di pelayanan publik, lalu di tempat ibadah.

Tribunnews.com/Larasati Dyah Utami
Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemkab Banyuwangi melakukan sertifikasi dan uji kompetensi protokol kesehatan ke pemandu wisata dengan melibatkan para ahli Dinas Kesehatan setempat.

Tour Guide dilatih dan disertifikasi soal protokol kesehatan.

Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas mengatakan pandemi virus corona (Covid-19) menjadikan pekerjaan rumah (PR) untuk semua sektor termasuk sektor ekonomi.

Apalagi wilayahnya di Banyuwangi fokus ekonominya adalah pada sektor pariwisata.

"Kami telah sampaikan juga kepada masyarakat kami, hari ini pasca pandemi situasi berubah, seperti memisahkan minyak dalam air," ujar Anas dalam konferensi pers daring dengan BNPB, Minggu (5/7/2020).

Dilema yang harus dihadapi pihaknya disatu sisi harus memisahkan antara yang sehat dan sakit, di satu sisi ada ekonomi yang harus kembali dimulai.

Oleh karena itu sebagai salah satu daerah yang menjadi pusat pariwisata di Indonesia, Banyuwangi telah berupaya melakukan simulasi di situasi new normal.

Anas mengatakan hal yang paling utama dilakukan Pemkab Banyuwangi beradaptasi di kenormalan baru adalah melakukan simulasi di pelayanan publik, lalu di tempat ibadah, baru kemudian di pariwisata.

Protokol Covid-19 mau tidak mau menjadi pilihan, seperti arahan yang dikeluarkan Ketua BNPB, Doni Monardo.

Baca: 10 Tempat Wisata di Banyuwangi yang Wajib Dikunjungi saat New Normal, Ada Kawah Ijen

Baca: 4 Maskapai Penerbangan yang Kembali Buka Rute Jakarta-Banyuwangi, Protokol Kesehatan Jadi Prioritas

Halaman
12
Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved