Breaking News:

Alasan Massa di Sumedang Tolak RUU HIP: Disinyalir Bisa Bangkitkan Paham Komunis dan Timbul Gejolak

Penolakan terhadap RUU HIP muncul di Kabupaten Sumedang. Massa meminta agar RUU HIP dibatalkan.

Tribun Jabar/Hilman Kamaludin
Sejumlah orang saat mengepung kantor DPRD Sumedang. Mereka menolak RUU HIP. 

TRIBUNNEWS.COM - Penolakan terhadap RUU HIP muncul di Kabupaten Sumedang.

Massa meminta agar RUU HIP dibatalkan.

RUU HIP disinyalir bisa membangkitkan paham komunis.

Rancangan Undang-Undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) ditolak sejumlah organisasi masyarakat (Ormas), Front Pembela Islam (FPI) dan Organisasi Kemasyarakatan Pemuda (OKP) yang ada di Kabupaten Sumedang.

Penolakan ini mereka sampaikan ke anggota DPRD Kabupaten Sumedang, pada Minggu (12/7/2020) dengan cara menggelar aksi solidaritas yang dihadiri ratusan massa dari berbagai organisasi tersebut.

Menurut Koordinator aksi Dedi Mulyadi, dengan adanya RUU HIP ini disinyalir bisa membangkitkan paham komunis yang sudah memiliki sejarah kelam.

"Jadi, kami anak-anak NKRI di Sumedang menolak adanya RUU HIP," ujarnya saat ditemui disela pelaksanaan aksi solidaritas di depan Kantor DPRD Kabupaten Sumedang, Minggu (12/7/2020).

Atas hal tersebut, pihaknya meminta agar RUU HIP itu dibatalkan karena jika tetap disahkan, nantinya bisa menjadi gejolak di negara ini.

"Kami warga Sumedang termasuk Ormas, OKP dan majelis taklim menyatakan sikap tersebut (menolak RUU HIP)," kata Dedi.

Aksi solidaritas yang digelar dari mulai pukul 08.00 hingga pukul 11.00 ini massa aksi berkumpul di depan kantor DPRD dan langsung bergerak komvoi hingga Bunderan Alam Sari.

Baca: Tolak RUU HIP, Pancasila Ideologi Bangsa yang Final dan Harga Mati

Baca: Pemuda Pancasila Ingatkan Jokowi agar Waspada Bisikan-bisikan Soal RUU HIP

Baca: Wasekjen MUI Desak DPR segera Cabut RUU HIP dari Prolegnas

Massa yang tergabung dalam Gerakan Rakyat Anti Komunis (Gerak) Jawa Barat melakukan unjuk rasa menentang Rancangan Undang Undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) yang diusulkan oleh DPR RI, di depan Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat (10/7/2020). Dalam aksinya, mereka menyampaikan enam poin tuntutan dalam bentuk pernyataan sikap, yang isinya di antaranya menolak keras RUU HIP karena akan mengubah Pancasila sebagai dasar negara. Tribun Jabar/Gani Kurniawan
Massa yang tergabung dalam Gerakan Rakyat Anti Komunis (Gerak) Jawa Barat melakukan unjuk rasa menentang Rancangan Undang Undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) yang diusulkan oleh DPR RI, di depan Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat (10/7/2020). Dalam aksinya, mereka menyampaikan enam poin tuntutan dalam bentuk pernyataan sikap, yang isinya di antaranya menolak keras RUU HIP karena akan mengubah Pancasila sebagai dasar negara. Tribun Jabar/Gani Kurniawan (Tribun Jabar/Gani Kurniawan)
Halaman
12
Editor: Miftah
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved