Breaking News:

Fakta Bos Arisan Kurban Kabur: Omset Tembus Miliaran hingga Rumah Disegel Polisi

uang arisan yang diberikan ke HA bervariasi, antara Rp 500 juta hingga Rp 3 Miliar pada HA pada Maret 2020.

KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMAN
Seorang anggota Satreskrim Polres Cianjur, Jawa Barat, tengah memasang garis polisi pada salahsatu bangunan di halaman belakang rumah milik HA, Sabtu (1/8/2020). HA dilaporkan sejumlah anggotanya ke polisi karena diduga tak kunjung mencairkan paket arisan sebagaimana telah dijanjikan 

TRIBUNNEWS.COM - HA, pengelola arisan kurban diduga beromset hingga ratusan juta asal Kampung Limbangan, Desa Limbangsari, Cianjur, diburu polisi.

Pasalnya, HA diduga kabur setelah tak penuhi janjinya mencairkan paket arisan kepada warga. Paket tersebut seharusnya diberikan kepada warga pada 31 Juli 2020.

Baca: Bos Arisan di Cianjur Menghilang Setelah Terima Banyak Uang Setoran, Rumah Mewahnya Digeruduk Warga

Baca: Rumah Mewah Bos Arisan di Cianjur Dipasang Garis Polisi

Sementara itu, menurut kuasa hukum salah satu korban, uang arisan yang diberikan ke HA bervariasi, antara Rp 500 juta hingga Rp 3 Miliar pada HA pada Maret 2020.

“Jadi, pihak terlapor ini sebagai pengelola arisan berupa investasi sejumlah barang, seperti alat elektronik, perabot rumah tangga, hingga paket kurban dan jenis paket arisan lainnya,” jelas Basyir Siregar kepada wartawan, Sabtu (1/8/2020).

HA, tambah Basyir, diketahui mengelola arisan dari investasi barang elekronik hingga paket kurban.

Posko pengaduan

Sementara itu, menurut Plh Wakapolsek Cianjur Kota Iptu Deden, pihaknya telah membuka posko pengaduan kasus tersebut.

Polisi menduga, jumlah korban diperkirakan akan banyak. Dari informasi yang diperoleh, warga yang ikut arisan tersebut juga berasal dari luar Cianjur, antara lain Sukabumi dan Bandung Barat.

“Polres Cianjur juga telah mendirikan posko pengaduan untuk korban sekaitan dengan kasus ini,” ucapnya.

Dipasang garis polisi

Halaman
12
Editor: Sanusi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved