Breaking News:

Erupsi Gunung Semeru

Gunung Semeru Meletus, PVMBG Sebut Ada Potensi Bahaya Lontaran Batu Pijar hingga Lahar Dingin

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMG) mengungkapkan sejumlah potensi ancaman bahaya erupsi Gunung Semeru yang meletus Sabtu sore ini.

istimewa
Gunung Semeru Meletus - Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMG) mengungkapkan sejumlah potensi ancaman bahaya erupsi Gunung Semeru yang meletus Sabtu (16/1/2021) sore. 

TRIBUNNEWS.COM - Gunung Semeru di Jawa Timur meletus dan mengeluarkan awan panas guguran (APG) pada Sabtu (16/1/2021) sore pukul 17.24 WIB.

Kasubbid Mitigasi Gunungapi Barat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Nia Haerani menyebut status Gunung Semeru belum berubah, yakni di level II atau Waspada.

"Sampai saat ini masih di Level II (Waspada), tetapi akan dipantau intensif dan dievaluasi terus untuk antisipasi kenaikan aktivitas yang signifikan dan jika ada perubahan potensi ancaman bahaya," ungkap Nia saat dihubungi Tribunnews.com, Sabtu malam.

Sementara itu, PVMBG juga mengungkapkan sejumlah potensi ancaman bahaya erupsi Gunung Semeru.

"Potensi ancaman bahaya erupsi Gunung Semeru berupa lontaran batuan pijar di sekitar puncak, sedangkan material lontaran berukuran abu dapat tersebar lebih jauh tergantung arah dan kecepatan angin," ungkap keterangan tertulis PVMBG.

Gunung Semeru meletus.
Gunung Semeru meletus pada Sabtu (16/1/2021) sore. (istimewa)

Baca juga: Gunung Semeru Meletus, Awan Panas Meluncur 4,5 Kilometer, Status Masih Waspada

Baca juga: Gunung Semeru Luncurkan Awan Panas, Warga di Sekitar Aliran Sungai Curah Kobokan Diminta Waspada

Kemudian, potensi ancaman bahaya lainnya berupa awan panas guguran dan guguran batuan dari kubah atau ujung lidah lava ke sektor tenggara dan selatan dari puncak.

"Jika terjadi hujan dapat terjadi lahar di sepanjang aliran sungai yang berhulu di daerah puncak," ungkapnya.

Adapun saat ini, arah luncuran awan panas dan guguran mencapai jarak luncur maksimum 4 kilometer ke sektor tenggara dan selatan dari puncak.

Selain itu dapat terjadi lahar di sepanjang aliran sungai yang berhulu di daerah puncak.

Diketahui sebelumnya, awan panas Gunung Semeru pada Sabtu sore memiliki jarak luncur kurang lebih 4,5 kilometer.

Halaman
12
Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved