Breaking News:

Oknum Perwira Polisi di Medan Segera Disidang Terkait Kasus Pelemparan Bom Molotov ke Mobil Warga

Atas suruhan Raja Hotma, Dedi pun ke luar dari mobil Ford Everest dengan membawa 2 botol berisi minyak pertalite yang telah terlilit kain.

Tribun Medan/Gita
Pengadilan Negeri Medan di Jalan Pengadilan Kelurahan No.8, Petisah Tengah, Kecamatan Medan Petisah, Kota Medan. 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Berkas perkara tahap I kasus pelemparan bom molotov ke mobil Avanza milik warga, yang diduga dilakukan oknum perwira polisi, Kompol Raja Hotma Ambarita telah dinyatakan lengkap atau P-21.

"Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejati Sumut telah menerbitkan dan menyatakan P21 (berkas perkara lengkap) kepada penyidik Polda Sumut," kata Kepala Seksi Penerangan Hukum (Kasi Penkum) Kejati Sumatera Utara, Sumanggar Siagian saat dikonfirmasi, Sabtu (23/01/2021).

Namun, untuk berkas tahap II, kata Sumanggar pihaknya masih menunggu penyerahan tersangka dan barang bukti dari penyidik Polda Sumut.

"Untuk tahap II, kita menunggu penyerahan tersangka dan barang bukti dari Penyidik Poldasu ke JPU Kejati Sumut," ujar Sumanggar.

Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Novrika dalam sidang perkara atas nama Dedi Setiawan alias Dedi menuturkan, perkara yang melibatkan Kompol Raja Hotma Ambarita ini, bermula pada Senin tanggal 27 Januari 2020 lalu sekira pukul 03.00 WIB, saat Dedi Setiawan bersama Kompol Raja Hotma pulang dari Hotel Amaliun.

Baca juga: Pelempar Bom Molotov di Masjid Cengkareng Diduga Stres, Sempat Dirawat di RSJ

Baca juga: Pria di Pekanbaru Lempar Bom Molotov ke Rumah Mantan Pacar, Motifnya Sakit Hati Diputuskan

"Di pertengahan jalan tepatnya di Jalan Bunga Raya, Kelurahan Asam Kumbang, Kecamatan Medan Selayang, Raja Hotma dan Dedi berhenti, lalu Raja Hotma mengatakan "Kau tau mobil putih itu, itu mobil saya" dan Dedi melihat bahwa 1 unit mobil merk Avanza warna putih, sedang terparkir di halaman terbuka di dalam pagar rumah," jelas JPU.

Selanjutnya, Raja Hotma memberikan 2 botol yang berisi minyak pertalite dan 2 potong kain yang telah terlilit pada masing-masing botol tersebut sembari mengatakan kepada terdakwa "Kau Bakar Ban Mobil Itu".

Atas suruhan Raja Hotma tersebut, Dedi pun ke luar dari mobil Ford Everest dengan membawa 2 botol berisi minyak pertalite yang telah terlilit kain pada masing-masing botol.

Kemudian, Dedi menghidupkan mancis dan membakar potongan kain yang terlilit pada kedua botol yang berisi minyak pertalite tersebut.

Lalu terdakwa melemparkannya ke arah ban belakang mobil Avanza warna putih tersebut.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved