Breaking News:

Kapal Tabrakan di Indramayu

Cari 15 ABK yang Hilang, Tim SAR Gabungan Perluas Area Pencarian Korban Kapal Tabrakan

KRI Cucut TNI AL akan melakukan pencarian dengan area paling luas hingga 38,7 NM dengan track spacing 2 NM.

Tribun Jabar/Eki Yulianto
Kepala Kantor SAR Bandung, Deden Ridwansah, berbicara soal Tim SAR gabungan kembali melanjutkan proses pencarian korban tabrakan kapal di Perairan Indramayu, Senin (5/4/2021). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Eki Yulianto

TRIBUNNEWS.COM, INDRAMAYU - Hingga Senin (5/4/2021) atau hari ketiga sejak terjadinya insiden tabrakan antara kapal nelayan MV Barokah Jaya dengan MV Habco Pioneer pada Sabtu (3/4/2021), masih ada 15 korban dinyatakan hilang.

Hari ini Tim SAR gabungan kembali melanjutkan proses pencarian korban tabrakan kapal di Perairan Indramayu.

Kepala Kantor SAR Bandung, Deden Ridwansah mengatakan akan memperluas area pencarian dengan membagi tiga sektor utama.

"Hari ini lanjut lagi dengan membagi tiga sektor utama pencarian," ujar Deden Ridwansah, Senin (5/4/2021).

Ia mengatakan, masing-masing sektor akan dipimpin oleh satu armada kapal yang saat ini telah berada di lokasi.

Tiga armada utama yang memimpin setiap sektor adalah KRI Cucut TNI AL di sektor 1, tempat tabrakan antara dua kapal terjadi.

Bos kapal nelayan jadi salah satu dari 17 korban tabrakan kapal di perairan Indramayu yang masih dicari di laut.
Bos kapal nelayan jadi salah satu dari 17 korban tabrakan kapal di perairan Indramayu yang masih dicari di laut. (Tribun Jabar/Handika Rahman)

Armada ini akan melakukan pencarian dengan area paling luas hingga 38,7 NM dengan track spacing 2 NM.

"KN SAR Wisnu dari Basarnas yang akan memimpin di sektor 1 dengan area pencarian hingga 33 NM dan track spacing 1 NM," ucapnya.

Kemudian KM Gelora Asmara yang memalukan pencarian di sektor 3 dengan area pencarian 31,7 NM dan track spacing 1 NM.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved