Breaking News:

Terkait TPPU Narkoba, Gedung yang Disewa Kantor BPBD dan Dinkes Muratara Disita 

Meski disita,  pelayanan di dua kantor instansi Pemerintah Kabupaten Musi Rawas Utara tersebut tidak terganggu, tetap berjalan seperti biasanya. 

Polres Musi Rawas
Gedung kantor BPBD Kabupaten Muratara saat disita Pengadilan Negeri Lubuklinggau bersama Satresnarkoba Polres Musirawas beberapa waktu lalu. 

TRIBUNNEWS.COM, MURATARA - Gedung yang disewa Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dan Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) dikabarkan disita. 

Meski disita,  pelayanan di dua kantor instansi Pemerintah Kabupaten Musi Rawas Utara tersebut tidak terganggu, tetap berjalan seperti biasanya. 

Gedung kantor BPBD dan Dinkes Muratara ini adalah dua dari empat gedung yang disita Pengadilan Negeri Lubuklinggau bersama Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Musirawas (Mura). 

Baca juga: Gibran Sebut Selain Limbah Ciu, Bengawan Solo juga Tercemar Limbah Tekstil 

Baca juga: Ribuan Ikan di Kali Dengkeng Klaten, Anak Sungai Bengawan Solo Mati Mendadak 

Yasmin, ketua RT setempat membenarkan adanya penyitaan empat gedung yang berada di Kelurahan Muara Rupit, Kecamatan Rupit, Muratara tersebut. 

"Beberapa hari yang lalu memang ada orang dari Pengadilan (Negeri Lubuklinggau) sama dari Polres Musirawas memasang plang penyitaan itu," kata Yasmin kepada wartawan, Kamis (9/9/2021) sore. 

Dia membeberkan, empat gedung yang disita yakni bedengan dua lantai 14 pintu yang disewa Dinkes Muratara, ruko dua lantai tiga pintu yang disewa BPBD Muratara

Kemudian, ruko empat pintu yang disewa jadi tempat pengisian ulang galon dan pangkalan gas, serta gedung dua lantai yang terbengkalai atau belum selesai. 

"Kantor BPBD, kantor Dinkes, ruko galon depan kantor Disnaker ke sananya dikit, sama gedung terbengkalai depan SPBU Rupit," beber Yasmin. 

Baca juga: Alami Luka Bakar 98 Persen dan Cidera Pernapasan, Iwan Beri Dua Jempol saat Dijenguk Keluarga

Informasi dihimpun Tribunsumsel.com, penyitaan empat gedung tersebut terkait kasus Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) perkara narkoba Herman Sawiran alias Cirik dan Alexander. 

Dua warga Muratara itu ditangkap anggota Satresnarkoba Polres Musirawas pada 30 Juli 2018 lalu di wilayah Kecamatan Rupit, Muratara

Halaman
12
Sumber: Tribun Sumsel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved