Breaking News:

Fakta Gempa Salatiga dan Sekitarnya: Akibat Sesar Aktif Gunung, Tercatat Ada 22 Gempa Susulan

Berikut fakta-fakta seputar gempa Salatiga dan sekitarnya, Sabtu (23/10/2021) dini hari: Akibat Sesar Aktif Gunung, Tercatat Ada 22 Gempa Susulan.

Website BMKG
Berikut fakta-fakta seputar gempa Salatiga dan sekitarnya, Sabtu (23/10/2021) dini hari: Akibat Sesar Aktif Gunung, Tercatat Ada 22 Gempa Susulan. 

TRIBUNNEWS.COM - Gempa bumi berkekuatan 3.0 M mengguncang wilayah Kota Salatiga, Banyubiru, Bawen, dan Ambarawa Kabupaten Semarang Jawa Tengah, pada Sabtu (23/10/2021) pukul 00.32.05 WIB dini hari.

Berdasarkan hasil analisis Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), episenter terletak pada koordinator 7,296 LS dan 110,38568 BT tepatnya di darat pada jarak 13 km arah Baratlaut Kota Salatiga dengan kedalaman hiposenter 6 km.

Adapun gempa yang terjadi merupakan gempa dangkal akibar dari aktivitas sesar aktif.

BMKG menduga kuat sumber gempa sesar aktif ini berasal dari sesar Gunung Merbabu, Gunung Merapi, Gunung Telomoyo.

Baca juga: Prakiraan Cuaca BMKG Minggu, 24 Oktober 2021: 3 Kota Berpotensi Alami Hujan Petir

Dikutip dari Tribun Jateng, Koordinator Bidang Mitigasi Gempabumi dan Tsunami BMKG Daryono menjelaskan gempa yang terjadi di Salatiga dan sekitarnya itu dalam skala intensitas II MMI.

Dimana, guncangan dirasakan oleh orang banyak dan benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

Sementara itu, Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Semarang, Heru Subroto mengungkapkan, sementara ini belum ada laporan masuk ke tempatnya dampak dari kejadian gempa bumi dini hari tadi.

Gempa salatiga Sabtu (23/10/2021) pukul 00.32.05 WIB dini hari.
Gempa bumi berkekuatan 3.0 M mengguncang wilayah Kota Salatiga, Banyubiru, Bawen, dan Ambarawa Kabupaten Semarang Jawa Tengah, pada Sabtu (23/10/2021) pukul 00.32.05 WIB dini hari.

Baca juga: Prakiraan Cuaca BMKG DKI Jakarta, Minggu 24 Oktober 2021: Jaksel dan Jaktim Berpotensi Diguyur Hujan

Pihaknya mengingatkan kepada masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan mengantisipasi terjadinya gempa susulan.

"Gempa tidak bisa diprediksi, tidak bisa dipantau. Terpenting warga selalu waspada siaga manakala terjadi gempa susulan mencari perlindungan."

"Jangan berada di dalam rumah, karena gempa itu tidak berbahaya yang berbahaya reruntuhan yang diakibatkan dari gempa bumi. Kami punya beberapa tenda pengungsian, rumah terdampak tidak ada, dan tidak sampai memakan korban," ujarnya, Sabtu (23/10/2021, dikutip dari sumber yang sama.'

Baca juga: Peringatan Dini Gelombang Tinggi BMKG Minggu, 24 Oktober 2021: 1 Wilayah Perairan Capai 6 Meter

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved