Breaking News:

Erupsi Gunung Semeru

5 Kecamatan di Malang Terdampak Abu Vulkanik Gunung Semeru, BPBD Minta Warga Tidak Panik

BPBD Kabupaten Malang mengimbau warga untuk tidak panik dan tetap waspada setelah Gunung Semeru mengalami erupsi pada Sabtu (4/12/2021) kemarin.

Kolase Foto SURYA.co.id/Tony Hermawan/Internet
Gunung Semeru meletus sejak Jumat Sore dan kembali meletus dengan guguran lava pijar disertai gemuruh pada Sabtu (4/12/2021) sore. 

TRIBUNNEWS.COM - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Malang mengimbau warga untuk tidak panik dan tetap waspada setelah Gunung Semeru mengalami erupsi pada Sabtu (4/12/2021) kemarin.

Warga pun diminta untuk bisa memonitor perkembangan erupsi Gunung Semeru melalui WhatsApp Group (WAG) dan radio.

Selain itu, BPBD Kabupaten Malang juga mengimbau warga agar tetap mematuhi imbauan yang disampaikan oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) dan pemerintah.

"Kami mengimbau warga agar tidak panik dan tetap memonitor perkembangan melalui WAG, radio dan tetap mematuhi imbauan yang disampaikan PVMBG dan Pemerintah," tulis laporan dari BPBD Kabupaten Malang, yang dikutip dari Surya.co.id, Minggu (5/12/2021).

Baca juga: Anggota DPR Minta BNPB dan BPBD Kerja Cepat Tangani Erupsi Semeru, Segera Salurkan Bantuan

Diketahui akibat erupsi Gunung Semeru, lima kecamatan di Kabupaten Malang ikut terdampak abu vulkanik.

Abu vulkanik bercampur hujan itu melanda Kecamatan Ampelgading, Wajak, Tirtoyudo, Dampit, hingga Turen.

Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Malang, Sadono Irawan mengatakan, abu vulkanik yang tercampur hujan tersebut mulai muncul pada pukul 17.20 WIB.

"Laporan abu vulkanik bercampur dengan air hujan di wilayah kabupaten malang ini masuk pukul 17.20 WIB. Laporan ini kami dapatkan dari relawan," kata Sadodo.

Baca juga: Kisah Warga Lumajang Selamat dari Erupsi Gunung Semeru, Tak Ada Tanda-tanda, Rasanya Seperti Kiamat

Hingga Sabtu malam, Gunung Semeru masih tertutupi kabut disertai hujan intensitas sedang dan awan panas guguran (APG) masih terus berlangsung.

Sadodo menambahkan, BPPB Kabupaten Malang akan terus memonitor dan berkoordinasi dengan Pos Gunung Semeru dan Relawan tentang perkembangan guguran awan panas Gunung Semeru.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved