BBM Bersubsidi

Cerita Warga Aceh Besar Urung Beli 3 Liter Bensin karena Uang yang Dibawanya Tak Cukup

Heri yang kebetulan hendak mengisi 3 liter bensin, terpaksa mengurungkan niatnya karena jumlah uang yang dibawanya tak mencukupi.

Editor: Dewi Agustina
SURYA/PURWANTO
Ilustrasi antrean kendaraan terjadi di SPBU Tlogomas, Kota Malang, Jawa Timur, sesaat usai pengumuman kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) oleh Pemerintah, Sabtu (3/9/2022) siang. Seorang warga di Aceh yang kebetulan hendak mengisi 3 liter bensin, terpaksa mengurungkan niatnya karena jumlah uang yang dibawanya tak mencukupi. 

TRIBUNNEWS.COM, BANDA ACEH - Terhitung mulai Sabtu (3/9/2022) pukul 14.30 WIB kemarin, Pemerintah resmi menaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi dan nonsubsidi.

Rinciannya Pertalite, dari Rp 7.650 naik menjadi Rp 10 ribu/liter, Solar subsidi dari Rp 5.150 menjadi Rp 6.800/liter, dan Pertamax dari Rp 12.500 menjadi Rp 14.500/liter.

Pantauan Serambi, kenaikan harga BBM tersebut membuat sejumlah warga di Aceh terkejut.

Bahkan warga yang kebetulan hendak mengisi 3 liter bensin, terpaksa mengurungkan niatnya karena jumlah uang yang dibawanya tak mencukupi.

Baca juga: Harga BBM Naik, Subsidi Dialihkan ke 20,65 Juta Warga Kurang Mampu Lewat BLT Rp 600 Ribu

"Pas saya isi, harganya sudah naik. Awalnya saya mau isi BBM tiga liter, terpaksa harus mengurangi jumlahnya jadi dua liter karena duit saya tidak cukup," kata Heri Wanda, warga Aceh Besar saat ditemui sedang mengisi BBM di SPBU Lamnyong, Banda Aceh, Sabtu (3/9/2022).

Selain soal harga, Heri juga mengeluhkan stok BBM jenis Pertalite yang mengalami kekosongan.

"Yang ada hanya pertamax. Udah harganya makin mahal, mau nggak mau harus dibeli," ujarnya.

Heri menuturkan, kenaikan harga BBM ini akan membuat ekonomi masyarakat semakin terjepit.

Karena itu ia meminta pemerintah mengkaji kembali kenaikan harga BBM.

"Karena sudah jelas, kalau BBM naik, harga kebutuhan lainnya juga ikut naik. Bagaimana nasib masyarakat yang ekonominya menengah ke bawah. Perlu ada solusi dari kenaikan BBM ini," ujarnya.

Warga Antre Dikira Harga BBM Belum Naik

Sementara itu di Kabupaten Gayo Lues, antrean kendaraan di SPBU terjadi setelah pemerintah mengumumkan harga BBM naik.

Warga mengira saat itu harga belum mengalami kenaikan.

Warga pun terkejut ketika harus membayar Pertalite seharga Rp 10.000 per liter.

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved