Topan Hagibis Terjang Jepang Hingga Tewaskan 4 Orang, Perubahan Warna Langit Jadi Pertanda?

Topan Hagibis menerjang Jepang pada Sabtu (13/10/2019). Setidaknya 4 orang dikabarkan tewas. Benarkah fenomena langit pink jadi tanda?

Topan Hagibis Terjang Jepang Hingga Tewaskan 4 Orang, Perubahan Warna Langit Jadi Pertanda?
Twitter @hoeforkpop_
Fenomena langit berwarna ungu gelap menjelang badai topan dahsyat terjadi di Jepang pada Sabtu (12/10/2019) kemarin. 

TRIBUNNEWS.COM - Topan Hagibis menerjang Jepang pada Sabtu (13/10/2019). Setidaknya 4 orang dikabarkan tewas hingga Minggu (13/10/2019).

Badan Meteorologi Jepang mengingatkan bahwa Topan Hagibis kekuatannya sekuat Topan Kanogawa yang melanda Prefektur Shizouka dan wilayah Tokyo pada 1959.

Ketika itu, Topan Kanogawa menewaskan sebanyak lebih dari 1.200 orang.

Sehari menjelang terjadinya Topan Hagibis, langit di Jepang berubah warna menjadi merah muda (pink).

Netizen di media sosial Twitter banyak yang membagikan momen tersebut.

Seorang warga Indonesia di Jepang, Wahyu Cahyo Saputro, juga membenarkan adanya langit berwarna pink di Jepang.

Dikutip Tribunnews.com dari Kompas.com, Sabtu (12/10/2019) pihaknya bercerita sempat melihat kondisi langit yang berwarna merah muda tersebut.

Wahyu yang saat itu berada di kantornya di Prefektur Hiroshima sempat menyaksikan fenomena alam tersebut meskipun hanya sebentar.

Terkait fenomena langit ini, Marufin Sudibyo, astronom amatir Indonesia, mengatakan fenomena tersebut memang memiliki kemungkinan berkaitan dengan bencana.

Tetapi, ia meyakini penyebabnya bukan karena Topan Hagibis.

Halaman
123
Editor: Anita K Wardhani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved