DAS Mahakam Makin Kritis dan Mengkhawatirkan, Aspek Penyelamatan Harus Dilakukan Secara Menyeluruh

DAS Mahakam merupakan tanggung jawab bersama dan harus dilaksanakan secara bertahap, terukur, berkelanjutan dengan pembiayaan yang cukup.

Editor: Hendra Gunawan
TRIBUNKALTIM.CO/NEVRIANTO HARDI PRASETYO
Ilustrasi sejumlah kapal tug boat menarik tongkang muatan batubara di perairan Sungai Mahakam, tampak ada kapal melintasi bawah Jembatan Mahakam Kota Samarinda, Senin (28/3/2022). Jembatan Mahakam beberapa kali ditabrak tongkang muatan batubara. TRIBUNKALTIM.CO/NEVRIANTO HARDI PRASETYO 

TRIBUNNEWS.COM -- Daerah Aliran Sungai (DAS) Mahakam Kalimantan Timur disebut telah berpotensi memasuki fase kritis dan semakin mengkhawatirkan.

Karenanya upaya penyelamatan pun telah diminta oleh berbagai pihak.

Penyelamatan DAS Mahakam harus dilakukan secara kolaboratif dan integrasi semua elemen terkait.

Daerah Aliran Sungai adalah wilayah daratan yang menjadi satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya.

DAS berfungsi untuk menampung, menyimpan, dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke laut secara alami.

Baca juga: Dukungan Orangtua dan Perhatian Lingkungan Bikin Anak Down Syndrome Bahagia, Bahkan Berkarya 

DAS Mahakam adalah DAS terluas di Kalimantan Timur dengan luas 7,6 juta hektare, panjang sungai utamanya adalah 920 km.

Aliran sungai kawasan tersebut meliputi wilayah Kabupaten Mahulu, Kutai Barat, Kutai Timur, Kutai Kartanegara, Kota Samarinda, dan sebagian kecil di Kabupaten Malinau, Provinsi Kalimantan Utara.

Berdasarkan catatan Mislan dan Naniek, 2005 bahkan menyebut bahwa daerah tangkapan airnya juga sampai di Kalimantan Tengah dan diduga sebagian kecil di Serawak, Malaysia.

DAS Mahakam semakin kritis

Mengapa Daerah Aliran Sungai Mahakam perlu diselamatkan? Meskipun tidak termasuk 15 DAS prioritas yang kritis dan mendesak dipulihkan di Indonesia, DAS Mahakam juga sudah mengalami penurunan kualitas air, peningkatan lahan kritis, pendangkalan, kejadian bencana banjir, dan kekeringan.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved