Hari Ini Diprediksi Terjadi Badai Matahari, Apa Saja yang Bakal Terjadi Pada Bumi?

Model proyeksi NASA menyebutkan Badai Matahari yang kuat diprediksi akan menghantam Bumi pada hari ini 14 April 2022.

Editor: Hendra Gunawan
NASA
Ilustrasi badai matahari 

TRIBUNNEWS.COM -- Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA), serta Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS (NOAA) memperingatkan hari ini bakal terjadi badai matahari.

Model proyeksi NASA menyebutkan Badai Matahari yang kuat diprediksi akan menghantam Bumi pada hari ini 14 April 2022.

Dalam laporan kedua badan antariksa itu, menunjukkan bahwa badai Matahari akan menuju medan magnet Bumi.

”Hantaman langsung (badai Matahari) berdasarkan model prediksi badai matahari NOAA dan NASA menunjukkan badai menghantam 14 April, tepat di depan aliran angin Matahari yang cepat," ujar ahli cuaca luar angkasa Tamitha Skov dilansir dari Express, Selasa (12/4/2022).

Baca juga: Pakar Jelaskan Jenis Bahan Galon yang Aman dari Radiasi Matahari dan Benturan

Berdasarkan catatan NOAA, sejumlah badai geomagnetik yang kuat telah diamati dalam beberapa jam terakhir setelah aktivitas intensif di Matahari menyebabkan dua letusan filamen yang berbeda.

Fenomena itu dikenal sebagai lontaran massa korona atau coronal mass ejection (CME).

Untuk diketahui, CME adalah pelepasan plasma besar dari korona Matahari, yang mengandung miliaran ton partikel dan bergerak sangat cepat diikuti medan magnet yang mengikatnya.
Sehingga memicu bagai geomagnetik yang bisa berdampak pada Bumi.

Dikutip dari laman LAPAN, Jumat (22/10/2021) badai Matahari terjadi ketika salah satu bagian di matahari atau daerah aktif dan/atau sebagian lontaran massa korona terlontar ke luar angkasa.

Sehingga, dapat diartikan badai matahari adalah suatu peristiwa di matahari yang berupa ledakan dan skala ledakannya besar.

Baca juga: Hari Tanpa Bayangan Matahari 21 Februari - 5 April 2022, Ini Cara Menyaksikannya

Lalu, dampaknya bisa sampai terasa ke Bumi. Sementara ini, NASA memperkirakan bahwa badai geomagnetik yang akan terjadi termasuk kategori kelas G2.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved