Alasan Terjadinya Langit Oranye, Nampak saat Matahari Mulai Terbenam

Inilah alasan terjadinya langir berwarna oranye. Biasanya terjadi ketika matahari terbenam.

AFP/DZIKI OKTOMAULIYADI
Matahari terbenam di latar belakang saat Gunung Anak Krakatau (kanan) bererupsi dengan menyemburkan asap tebal, seperti yang terlihat dari pantai Pasauran, Anyer, Serang, Banten, Minggu (24/4/2022). - Alasan terjadinya langit oranye. Langit oranye biasanya sering dijumpai ketika matahari terbenam. 

TRIBUNNEWS.COM - Inilah penjelasan bagaimana bisa langit berwarna oranye.

Langit berwarna oranye biasanya akan nampak ketika matahari mulai terbenam.

Tepatnya, ketika matahari terbenam maka langit akan mulai tampak berwarna merah, oranye, hingga merah jambu.

Dikutip dari Travel and Leisure, saat matahari terbenam, cahanyanya tak hanya melewati Bumi, namun juga melalui banyak atmosfer Bumi.

Hal tersebut akan menyebabkan molekul dan partikel kecil di udara mengubah arah sinar cahaya.

Untuk lebih lengkapnya, simak penjelasan mengapa langit berwarna oranye berikut ini:

Baca juga: Misteri Bola Bercahaya Biru di Langit Alaska Akhirnya Terpecahkan, Berikut Penjelasannya

Terjadinya Langit Oranye

Dikutip dari Grid, setiap cahaya matahari menyorot ke Bumi, ia memiliki panjang gelombang cahaya yang berbeda.

Gelombang cahaya tersebut akan bergerak masuk ke dalam ruang hampa.

Ketika cahaya telah mencapai pada atmosfer Bumi, gelombang cahayanya akan mengenai partikel di udara yani debu, tetetasan air, dan kristal es.

Gelombang cahaya memiliki ukuran kurang dari 1 banding 1 juta meter dan dapat memantul ke berbagai arah.

Selain itu, gelombang cahaya juga dapat berinteraksi dengan molekul gas kecil untuk menyusun udaranya sendiri.

Pada saat sore hari, letak matahari akan berada lebih rendah dari cakrawala.

Hal tersebut yang menyebabkan sinar matahari melewati lebih banyak udara ketika matahari terbenam.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved