Mengabdi sebagai Juru Bahasa Isyarat Jadi Panggilan Sonya Maramis

Sonya Maramis, juru bahasa isyarat di debat Pilpres 2019, diketahui sebagai purchasing manager di sebuah perusahaan meubel.

Mengabdi sebagai Juru Bahasa Isyarat Jadi Panggilan Sonya Maramis
Tribunnews.com/Nurul Hanna
Sonya Maramis, juru bahasa isyarat di debat Pilpres 2019, saat ditemui Tribunnews, di kantornya di kawasan Bojongsari, Depok, Jawa Barat, Rabu (10/4/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Nurul Hanna

TRIBUNNEWS.COM, DEPOK - Sonya Maramis, juru bahasa isyarat di debat Pilpres 2019, diketahui sebagai purchasing manager di sebuah perusahaan meubel.

Dari pekerjaannya itu, Sonya Maramis hidup mapan. Penghasilannya lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Rasanya tak perlu lagi cari pekerjaan sampingan demi mendapat uang tambahan.

Namun, Sonya Maramis tak mau menyia-nyiakan kemampuannya sebagai juru bahasa isyarat. Bukan untuk uang, tapi karena panggilan jiwa.

Mau tak mau ia harus pandai-pandai bagi waktu antara pekerjaannya sebagai purchasing manager sebuah perusahaan meubel dan juru bahasa isyarat berbagai program di enam stasiun tv. Baginya tak ada kata sulit.

“Pekerjaan apa pun kalau tidak ada panggilan jiwa, akan sulit,” kata Sonya saat ditemui Tribunnews.com di kantonya.

Baca: Sonya Maramis, Juru Bahasa Isyarat di Debat Pilpres 2019 Nyanyi Lagunya Via Vallen Agar Tak Tegang

Sonya mengenang, pengalaman pahit justru yang membuka jalannya mempelajari bahasa isyarat. Bermula dari kecelakaan yang dialaminya 2011 lalu. Saat itu, kecelakaan membuatnya harus duduk di kursi roda.

Dalam keadaan putus asa dan mulai terpuruk, Sonya akhirnya mempelajari bahasa isyarat dibantu sang Bibi.

Sebelumnya, sang Bibi sudah terlebih dahulu mendalami American Sign Language, yakni bahasa isyarat dari komunitas tuli di Amerika.

Pengalaman mengunjungi komunitas disabilitas pun semakin meyakinkan dirinya.

Baca: Laman Facebook Sonya Maramis Ramai Setelah Videonya di Jeda Debat Pilpres 2019 Viral

Halaman
123
Penulis: Nurul Hanna
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved