Breaking News:

Aktor Kang Yoyon Meninggal Dunia

Almarhum akan dimakamkan Jumat (14/2/20) di Taman Pemakaman Umum (TPU) Sirna Raga. Berangkat dari rumah duka jam 09.00.

Istimewa
Kang Yoyon (mengenakan baret) dan sastrawan Ajip Rosidi 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Cecep Burdansyah

TRIBUNNEWS.COM - Innalillahi wa inna ilaihi roji'uun, telah berpulang aktor legendaris Mohamad Yoyon Sonjaya yang akrab disapa Kang Yoyon. Adik mantan Menteri Dalam Negeri era Orde Baru, Yogie S. Memet itu, mengembuskan napasnya di kediamannya, Jalan Terusan Sukamulya No 1, Pasteur, Kota Bandung, Kamis (13/2/20) pukul 15.20.

Almarhum akan dimakamkan Jumat (14/2/20) di Taman Pemakaman Umum (TPU) Sirna Raga. Berangkat dari rumah duka jam 09.00.

Kepergian Yoyon meninggalkan duka mendalam bagi seniman, terutama seniman yang ada di Kota Bandung. Hingga akhir hayatnya, Yoyon salah satu aktor yang setia di dunia teater. Bahkan hidupnya rela melajang.

Sahabat dekatnya, perupa Herry Dim menyebutkan, Kang Yoyon sudah agak lama menderita sakit, yaitu sesak napas dan diabet. Namun yang paling berat, sesak napas membuat aktor kelahiran Cikalong Wétan, Bandung, 28 Agustus 1937, itu harus mengenakan selang oksigen ke mana-mana.

"Loyalitas Kang Yoyon semua orang tahu. Meskipun tubuhnya diselang oksigen, ia masih keliling bermain teater," kata suami penari Ine Arini ini, saat dihubungi Tribunnews.com, Kamis (13/2/20) sore. "Ia masih sanggup dalam 'Musuh Masyarakat', karya Hendrik Ibsen," lanjut Herry.

Menurut Herry, di kalangan seniman sering menyebutkan, Kang Yoyon itu obatnya main teater. Soalnya, katanya, ketika beraksi di panggung, tubuhnya prima, pikirannya masih terang, dan vokal bicaranya masih kuat.

"Menurut cerita sutradara teater Fathul Husen ke saya, Kang Yoyon tiap tengah malam menyalakan lilin di kamarnya, dan membayangkan ia sedang bermain teater," katanya.

Meskipun mempunyai saudara pejabat tinggi, seperti kaknya Yogie SM yang jadi Gubernur Jabar dan Menteri Dalam Negeri, lalu adiknya Tuti yang jadi Bupati Majalengka, Yoyon selalu menolak bantuan saudaranya. Ia sama sekali tak mau ketergantungan.

"Sama seniman juga ia tak pernah meminta, tapi kita mengerti dan membantunya," kata Herry.

Halaman
123
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved