Breaking News:

Rhoma Irama Bernyanyi saat Pandemi

Warga yang Nonton Rhoma Irama Nyanyi Bakal Dirapid Test, Keluarga Pengundang Siap Bantu Biaya

Warga dan tamu yang nonton Raja dangdut nyanyi di Pamijahan, Kabupaten Bogor akan dites rapid massal.

Kolase istimewa/Instagram Rhoma Irama
Sebelum manggung di Pamijahan, Kabupaten Bogor, Rhoma Irama sempat membuat pernyataan rencana penundaan pentas. 

TRIBUNNEWS.COM, BOGOR - Aksi Rhoma Irama bernyanyi di tengah pandemi masih jadi perhatian. Warga dan tamu yang nonton Raja dangdut nyanyi di Pamijahan, Kabupaten Bogor akan dites rapid massal.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bogor Mike Kaltarina mengatakan bahwa pihaknya akan melakukam pendataan terlebih dahulu sebelum tes Covid massal itu digelar.

"Didata dulu nama-namanya, kan cukup banyak sekali ya kalau kita lihat. Tapi yang jelas pasti akan dilakukan deteksi untuk mereka yang mengikuti kegiatan itu," kata Mile Kaltarina kepada wartawan, Kamis (2/7/2020).

Untuk warga dari luar Bogor yang hadir dalam acara khitanan itu, kata dia, akan dikoordinasikam dengan Dinkes daerah tempat mereka berasal.

Namun, Mike mengaku masih belum bisa memastikan kapan tes Covid-19 massal tersebut dilakukan.

"Kita lihat saja nanti," kata Mike.

Baca: Kesatuan Keluarga Besar Kasepuhan Bicara Soal Rhoma Irama Nyanyi di Panggung Sunatan, Serba Mendadak

Baca: Menhub Budi Karya Minta Kemenkeu Subsidi Rapid Test untuk Masyarakat Pengguna Transportasi Umum

Ketua Pewarta Foto Indonesia (PFI) Pusat, Reno Esnir (kaos hitam), didampingi ketua PFI Jakarta, Grandyos Zafna, sedang berbincang-bincang dengan ketua Relawan Indonesia Bersatu Melawan Covid-19, Sandiaga S Uno, saat meninjau pelaksanaan rapid test untuk kalangan jurnalis, di gedung Dewan Pers, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Minggu (28/6/2020). Rapid test ditujukan kepada pewarta foto yang selama ini menjadi garda terdepan dalam mensosialisasikan dan mengedukasi masyarakat dalam penanggulangan Covid-19, dan mereka termasuk kalangan yang rentan terpapar Covid-19. (WARTAKOTA/Nur Ichsan)
Ketua Pewarta Foto Indonesia (PFI) Pusat, Reno Esnir (kaos hitam), didampingi ketua PFI Jakarta, Grandyos Zafna, sedang berbincang-bincang dengan ketua Relawan Indonesia Bersatu Melawan Covid-19, Sandiaga S Uno, saat meninjau pelaksanaan rapid test untuk kalangan jurnalis, di gedung Dewan Pers, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Minggu (28/6/2020). Rapid test ditujukan kepada pewarta foto yang selama ini menjadi garda terdepan dalam mensosialisasikan dan mengedukasi masyarakat dalam penanggulangan Covid-19, dan mereka termasuk kalangan yang rentan terpapar Covid-19. (WARTAKOTA/Nur Ichsan) (WARTAKOTA/Nur Ichsan)

Sementara itu, diwawancarai terpisah, anak tertua pemilik hajat Abah Surya Atmaja, Hadi Pranoto mengaku bahwa pihaknya siap melaksanakan tes Covid-19 massal yang direncanakan oleh Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Bogor tersebut.

"Belum menyampaikan resmi kepada keluarga untuk tes covid atau warga yang ikut acara itu. Kami akan tunggu, karena itu keberkahan bagi kami masyarakat pegunungan mendapat perhatian dari Gugus Tugas untuk menberikan sentuhan kesehatan dan jaminan terkait Covid-19," kata Hadi Pranoto.

Hadi juga mengungkapkan bahwa pihaknya siap membantu anggaran jika Gugus Tugas memiliki keterbatasan anggaran terkait pelaksanaan tes Covid-19 ini.

"Biaya kalau dari Gugus Tugas dan Pemkab tidak bisa mengcover, kami akan siap membantu untuk mencukupinya," kata Hadi Pranoto.

Anak asuh tertua Abah Surya Atmaja, Hadi Pranoto dalam jumpa pers di Dramaga, Kabupaten Bogor, Kamis (1/7/2020).
Anak asuh tertua Abah Surya Atmaja, Hadi Pranoto dalam jumpa pers di Dramaga, Kabupaten Bogor, Kamis (1/7/2020). (TribunnewsBogor.com/Naufal Fauzy)
Halaman
1234
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved