Breaking News:

Cegah Kanker Payudara Lewat Skrining dan Deteksi Dini

Jika penyakit ini terdeteksi lebih awal, maka akan ada lebih banyak opsi perawatan yang dapat dipilih pasien.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Willem Jonata
Shutterstock
Ilustrasi waspadai gejala awal kanker payudara selain benjolan yang muncul. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dokter Spesialis Beda Onkologi, dr. Bob Andinata, Sp.B(K). Onk., mengatakan tingginya angka penderita kanker payudara di Indonesia seharusnya mendorong masyarakat, khususnya kaum perempuan untuk lebih peduli terhadap kesehatannya.

"Ini nggak main-main kanker payudara ini, jadi semua perempuan harus tahu tentang skrining dan deteksi dini kanker payudara," ujar dr. Bob, dalam webinar series bertajuk 'Quality Life After Breast Cancer', Jumat (15/10/2021).

Ia pun menyampaikan pentingnya melakukan Periksa Payudara Sendiri (SADARI) bagi tiap perempuan agar bisa mendeteksi gejala timbulnya penyakit ini sejak dini.

Baca juga: Kanker Payudara Jadi Penyakit Paling Banyak Dialami Perempuan Indonesia

Menurut riset Kementerian Kesehatan (Kemenkes) pada 2016, tingkat penetrasi (SADARI) mencapai 46,3 persen, sedangkan Pemeriksaan Payudara secara Klinis (SADANIS) hanya mencapai 4,4 persen.

Sementara itu, dari data yang tercatat terkait 10 besar kasus baru di Rumah Sakit Kanker Dharmais periode 2020 menunjukkan kanker payudara sebagai penyakit dengan jumlah kasus paling tinggi yakni mencapai 1.137.

Sedangkan pada urutan kedua adalah kanker serviks sebanyak 332 kasus, lalu kanker paru menempati urutan ketiga dengan 249 kasus.

Dokter Spesialis Bedah Onkologi, dr. Bob Andinata, Sp.B(K). Onk., dalam Pink Webinar series bertajuk 'Quality Life After Breast Cancer', Jumat (15/10/2021).
Dokter Spesialis Bedah Onkologi, dr. Bob Andinata, Sp.B(K). Onk., dalam Pink Webinar series bertajuk 'Quality Life After Breast Cancer', Jumat (15/10/2021). (tangkapan layar)

Urutan selanjutnya adalah nasofaring, tiroid, prostat, kandung kemih, ovarium, kolon dan rektum.

Sebelumnya, Ahli Bedah Onkologi dan Ketua Pengurus Pusat Perhimpunan Ahli Bedah Onkologi Indonesia (PERABOI), Dr. Walta Gautama, Sp.B (K). Onk., mengatakan sebagian besar pasien kanker payudara yang datang ke rumah sakit telah memasuki kondisi stadium lanjut, angkanya pun masih berada pada kisaran 70 persen.

Padahal jika penyakit ini terdeteksi lebih awal, maka akan ada lebih banyak opsi perawatan yang dapat dipilih pasien.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved