Breaking News:

Spoiler One Piece 1033: Siapa Sebenarnya Shimotsuki Kouzaburou? Apa Hubungannya dengan Pedang Zoro?

Berikut adalah spoiler One Piece 1033: Siapa sebenarnya Shimotsuki Kouzaburou? Apa hubungannya dengan pedang Zoro? Simak spoilernya di sini.

Tribunnews Wiki
Berikut adalah spoiler One Piece 1033: Siapa sebenarnya Shimotsuki Kouzaburou? Apa hubungannya dengan pedang Zoro? Simak spoilernya di sini. 

King, tanpa bergerak dari tanah, berubah menjadi bentuk Pteranodon dan meraih puncak kepalanya lagi untuk menyerang Zoro dengan "Tempura Udon".

Zoro menghunus pedangnya untuk melawan serangan King, tetapi Enma kehilangan kendali dan mulai menyerap Haki Zoro lagi.

Zoro: "Tunggu sebentar!! Enma!! Di saat seperti ini!!!"

King: ""Tempura Udon" (Kerajaan Marten yang Bangga)!!!"

Zoro tidak bisa mengelak dan dia sebagian terkena serangan King.

Serangan itu menghancurkan sebagian Pulau Onigashima.

Karena serangan itu, Zoro menjatuhkan 3 pedangnya.

King: "Ohh, seorang pendekar pedang terseret oleh pedangnya sendiri!!" Ini pertama kalinya aku melihat sesuatu seperti itu!!"

Zoro melompat ke kehampaan untuk mengambil salah satu pedangnya.

Zoro: ""Sandai Kitetsu"!!"

Saat dia di udara, Zoro mengingat percakapannya dengan Hitetsu tentang pedang itu.

Hitetsu: "Kamu sudah menggunakan "Sandai Kitetsu". Itu salah satu milikku."

Zoro: "Apa, benarkah!?"

Zoro juga ingat bagaimana dia mendapatkan pedang di Loguetown.

Zoro: "Pedang ini disihir."

Ippon Matsu: "Apakah kamu bodoh? Aku tidak bisa menjual pedang itu padamu!! Jika kamu mati, itu seperti aku membunuhmu sendiri!!"

Zoro: "Aku akan mengambilnya."

King terbang ke arah Zoro dan menendangnya dengan serangan api yang menghancurkan Zoro.

Dia dipukul dengan parah tetapi Zoro bangkit untuk mengambil pedangnya yang lain.

Zoro: "Wow...!! Hah... Hah... Kamu tidak jatuh... Aku senang kamu baik-baik saja. Wadou Ichimonji."

Zoro sekarang ingat saat dia mendapatkan pedang Kuina.

Zoro: "Sensei!! Bolehkah aku mendapatkan pedangnya!!?"

Koushiro: "...Kurasa begitu..."

Zoro: "Aku harus menepati janji untuk kita berdua!!! Aku akan menjadi ahli pedang yang hebat, sehingga namaku akan dikenal bahkan di surga!!!"

Zoro kemudian mengingat bagian lain dari percakapannya dengan Hitetsu.

Hitetsu: "Kamu tahu, pedang putih itu, "Wadou Ichimonji", dan "Enma" ... keduanya dibuat oleh orang yang sama!! Pandai besi "Shimotsuki Kouzaburou"!!"

Zoro kemudian menghubungkan informasi tentang asal usul pedangnya.

Zoro: "Waktu itu aku tidak bisa memikirkannya karena semuanya terlalu terburu-buru... Tapi kenapa pedang "Wanokuni" bisa berakhir di "East Blue"?"

King berada di udara dan menyerang Zoro dengan teknik baru yang disebut "Barizou Don" (Pisau Kembar Kekaisaran - ) yang dengannya dia meluncurkan gelombang kejut dengan mengepakkan sayapnya.

Zoro memblokir serangan, lalu dia memulihkan "Enma".

Tapi "Enma" mulai mengisap Haki-nya lagi.

King datang ke tempat Zoro berada dan memukulnya dengan salah satu sayapnya.

Zoro memblokir serangan tetapi tanah pecah dan Zoro jatuh ke area di dalam kastil.

Saat dia jatuh, Zoro mengingat percakapannya dengan Momonosuke.

Momonosuke: "Zorojuurou, aku diberitahu untuk tidak mengatakan "sunacchi"."

Zoro: "Itu hanya sesuatu yang dikatakan orang tua di desaku. Aku belum pernah mengatakannya sendiri sebelumnya."

Momonosuke: "Apa!?"

Zoro ingat bahwa dia tidak pernah tahu nama lelaki tua yang selalu berada di pantai itu.

Pada hari kematiannya, Zoro mengetahui bahwa lelaki tua itu adalah kakek Kuina (kita melihat foto Kuina bersama ayahnya menangisi kakeknya).

Zoro mengingat percakapannya dengan Hitetsu lagi.

Hitetsu: "Pandai besi "Shimotsuki Kouzaburou"!!. Dia melanggar hukum dan meninggalkan tanah ini lebih dari 50 tahun yang lalu."

Flashback dimulai, itu terjadi 13 tahun yang lalu di Desa Shimotsuki (East Blue).

Setelah kalah lagi dari Kuina, Zoro pergi ke pantai untuk melanjutkan latihan.

Ada orang tua yang diingat Zoro (Shimotsuki Kouzaburou) dan dia mengajari Zoro kata "sunacchi" (orang tua itu mengatakannya dalam katakana bukan dalam hiragana seperti Momonosuke).

Zoro bertanya kepada lelaki tua itu apakah dia pernah menjadi samurai, karena semua orang di dojo mengatakannya.

Kouzaburou mengatakan kepadanya untuk tidak mengatakan apa-apa tentang itu, atau Marinir akan datang untuknya.

Dia kemudian memberitahu Zoro untuk berbalik dan pergi.

Zoro menjulurkan lidahnya pada lelaki tua itu dan pergi untuk melanjutkan pelatihannya.

Kouzaburou mengamati Zoro saat dia berlatih.

Kouzaburou: "Apakah kamu bosan di dojo?"

Zoro: "Aku kalah lagi dari Kuina!! Jadi aku harus terus berlatih!!"

Kouzaburou memberi Zoro dua pedang latihan, Zoro terkejut dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak punya uang untuk membayarnya.

Kouzaburou mengatakan kepadanya bahwa itu tidak masalah.

Kouzaburou: "Pedang ini adalah satu-satunya yang bisa aku buat sekarang... Gunakan itu untuk berlatih. Pedang adalah "alat untuk mengambil nyawa"!! Dibuat untuk membunuh orang!! Pandai besi merancang pedang untuk mengambil nyawa sebanyak mungkin!!"

Zoro: "...!!"

Kouzaburou: "Setiap pedang memiliki kepribadiannya sendiri yang harus dipelajari oleh pendekar pedang untuk mengatasinya!! Pedang berbahaya adalah "pedang terkutuk"!? Kebodohan!! "Pedang terkutuk" hanyalah "pedang terkutuk" yang ditakuti oleh lemah!! Itulah mengapa mereka menyebut mereka "terkutuk"!! Pedang itu menakutkan hanya karena melakukan "tugasnya" untuk itu!! Pedang yang saya buat ketika saya masih muda, adalah "karya agung dalam hidup saya". .. Itu adalah pedang yang sangat serius dalam melakukan "tugasnya"!! Aku memberi "pedang terkenal" itu nama The King of Underworld!!!"

Kembali ke masa sekarang. Zoro terbaring di tanah dengan wajah terkejut, dia akhirnya mengerti segalanya.

Zoro: "... The King of Underworld... "Enma"." Nama desanya adalah "Shimotsuki". Jadi itu bukan kebetulan...?"

Zoro ingat bagaimana anak-anak Desa Shimotsuki mengatakan bahwa desa itu dibuat oleh bajak laut sejak lama (menurut kakek-nenek mereka).

Kemudian dia mengingat kata-kata Hitetsu lagi.

Zoro: "Jadi orang tua yang merupakan samurai Wanokuni...!! Dia adalah pandai besi "Shimotsuki Kouzaburou"!!?"

Zoro mengingat kata-kata lain dari Kouzaburou.

Kouzaburou: "Pedang terkenal selalu mengawasi manusia. Dan akan memilih pendekar pedang yang mereka anggap cocok...!!"

Zoro juga mengingat kata-kata Ippon Matsu lainnya di Loguetown.

Ippon Matsu: "Pedang memilih penggunanya."

Zoro menatap Enma, yang terjepit di tanah.

Meski tidak berada di tangannya, pedang itu masih aktif (mengeluarkan asap) dan lengan Zoro masih terpengaruh oleh penyerapan Haki dari Enma.

Zoro: "Jadi akhirnya datang, pedang yang telah memilihku. Dan sedang mengujiku...!!!"

Zoro meraih Enma, lengannya kembali ke ukuran normal.

King ada di depannya.

Zoro: "Memang benar... bahwa pedang pada dasarnya tidak memiliki niat buruk. Itu artinya kekuatanku masih belum cukup!! Mungkin Oden bisa bertarung dengan mudah, bahkan dengan sebanyak ini Haki terkuras habis darinya. ...!? " Benarkah, Enma?"

Beberapa bawahan Beast Pirates mendekati area tersebut untuk membantu King.

Beberapa dari mereka percaya bahwa jika mereka mengalahkan Zoro, mereka akan mendapatkan promosi.

Zoro terus berpikir.

Zoro: "Apa yang harus saya lakukan untuk menstabilkan Haki saya...!? Jika saya membiarkan Haki sebanyak ini dilepaskan, itu bisa mengambil nyawa saya."

Tiba-tiba, bawahan Beast Pirates mulai mengeluarkan busa dari mulut mereka dan jatuh.

Zoro: "Tidak... Ini bagus!!"

Zoro berdiri di depan King.

Tiga pedangnya ditutupi dengan cahaya hitam dan asap.

King: " Begitu ... Jadi, apakah Anda berniat menjadi "King"?"

Zoro: "Hah?"

Kemudian, Zoro mengingat kata-kata yang diucapkan Luffy kepadanya ketika Zoro setuju untuk bergabung dengan kru Luffy.

Luffy: "Pendekar pedang terhebat di dunia, itu hebat!! Dan itu cocok karena bos barumu akan menjadi King Bajak Laut! Ada lagi yang membuatku terlihat buruk!!!"

Zoro menjawab King dengan senyum di mulutnya dan tatapan menantang.

Zoro: "Ya... aku punya janji dengan kaptenku. Dan sahabatku!!!"

Kendati menarik, hal di atas masih sebatas spoiler.

Untuk cerita pasti dan lebih lengkapnya, kita nantikan bersama rilis resmi manga One Piece 1033 bahasa Indonesia.

Jangan lupa juga untuk membeli komik aslinya di Gramedia atau toko buku terdekat di kota kamu.

Spoiler One Piece Lainnya

(Tribunnews.com/Widya)

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved