Eddy Gombloh Meninggal

PROFIL Eddy Gombloh yang Meninggal Dunia di Usia 80 Tahun, Kerap Main Film Bareng Benyamin Sueb

Simak profil Eddy Gombloh yang meninggal dunia di usia 80 tahun, kerap main film bareng Benyamin Sueb.

Tangkapan layar YouTube Falcon
Eddy Gombloh dalam film Tiga Janggo (1976) - Simak profil Eddy Gombloh yang meninggal dunia di usia 80 tahun dalam artikel ini. 

TRIBUNNEWS.COM - Berikut profil Eddy Gombloh yang meninggal dunia di usia 80 tahun.

Eddy Gombloh merupakan seorang pemeran dan komedian era tahun 1980-an.

Eddy Gombloh kerap membintangi film sebagai pemeran pendukung bersama Benyamin Sueb.

Selain itu, Eddy Gombloh juga pernah mendapat peran utama di film Tiga Janggo.

Eddy Gombloh pun menghabiskan masa tuanya di Yogyakarta setelah sepi job.

Baca juga: Eddy Gombloh Meninggal Dunia, Sang Pelawak Dimakamkan Siang Ini di TPU Tegal Alur Cengkareng

Profil Eddy Gombloh

Dikutip dari wikipedia, Eddy Gomboh lahir di Yogyakarta, 17 Agustus 1941.

Pemilik nama asli Supardi dikenal sebagai seorang pemeran dan komedian.

Eddy Gomboh kerap mendapat peran sebagai orang lugu dan bodoh serta menjadi pendukung film Benyamin Sueb, S.Bagio, dan komedian lainnya.

Meski kerap menjadi peran pendukung, Eddy Gomboh juga pernah mendapat peran utama.

Peran utamanya saat bermain film Tiga Janggo bersama Benyamin S dan A.Hamid Arief dengan disutradarai oleh Nawi Ismail.

Pilih hidup sederhana di Yogyakarta

Setelah masa kejayaannya redup, Eddy Gomboh memilih untuk hidup sederhana di Tempel, Pakem, Sleman, Yogyakarta.

"Tahun 2006, saya pindah dari Jakarta ke Yogyakarta."

"Saya beli rumah di Pakem, Sleman, ini," tutur Eddy Gomboh, Selasa (7/7/2015), dikutip dari Kompas.com.

Kabar duka datang dari dunia komedi Indonesia, pelawak senior Eddy Gombloh dikabarkan meninggal dunia Kamis (4/8/2022).Rencananya, jenazah Eddy Gombloh akan dimakamkan di TPU Tegal Alur Cengkareng, Jakarta Barat, Jumat (5/8/2022) siang. - Eddy Gombloh pernah mendapat peran utama di film Tiga Janggo (1976).
Kabar duka datang dari dunia komedi Indonesia, pelawak senior Eddy Gombloh dikabarkan meninggal dunia Kamis (4/8/2022).Rencananya, jenazah Eddy Gombloh akan dimakamkan di TPU Tegal Alur Cengkareng, Jakarta Barat, Jumat (5/8/2022) siang. - Eddy Gombloh pernah mendapat peran utama di film Tiga Janggo (1976). (istimewa)

Alasan pilih tinggal di Yogyakarta

Eddy Gomboh mengatakan bahwa dirinya merasakan suasana yang nyaman dan tenang saat melewati daerah Turi, Sleman.

Awalnya, ia bersama rekan-rekannya memberikan bantuan untuk korban gempa Bantul, 2006 silam.

Eddy Gomboh pun memiliki harapan untuk menghabiskan masa tuanya di daerah itu.

"Ya awalnya pengen, eh beneran dapat rumah di sini."

"Kesampaian juga tinggal di sini," jelasnya.

Merasa sepi job

Eddy Gomboh merasa tawaran untuk bermain film mulai sepi.

Namun, Eddy Gomboh mengakui bahwa Jakarta menjanjikan untuk bisa mendapatkan banyak uang.

Sepi job itu pun juga membuatnya mantap untuk tinggal di Yogyakarta.

"Sudah sumpek dan ingin tenang."

"Ya meski di sana menjanjikan, tapi kan saya sudah tua," imbuhnya.

Komedian Eddy Gombloh Meninggal Dunia di Usia 80 Tahun - Sepi job membuat Eddy Gombloh mantap tinggal di Yogyakarta.
Komedian Eddy Gombloh Meninggal Dunia di Usia 80 Tahun - Sepi job membuat Eddy Gombloh mantap untuk tinggal di Yogyakarta. (Tribun Jogja/Khaerur Reza)

Tekuni usaha fotokopi dan perkebunan salak

Di Yogyakarta, Eddy Gomboh tinggal bersama istrinya, Martina Lubalu dan anaknya, Ayu Adina.

Masa tuanya dihabiskan untuk menekuni usaha fotokopi dan perkebunan salak.

Eddy Gomboh pun sudah sejak lama menyiapkan hari tuanya dengan rajin menabung sejak masih muda.

"Tahun 1980, satu episode saya dapat upah Rp 2 juta. Jumlah itu sangat besar kala itu."

"Sebagian besar saya tabung," ungkapnya.

Naik angkot menuju lokasi syuting

Eddy Gomboh pun sedikit menceritakan hari-harinya saat masih mendapat banyak tawaran bermain film.

Ia mengaku lebih memilih naik angkot menuju lokasi syuting.

Tanpa gengsi, Eddy Gomboh hidup sehat dan sederhana, meskipun saat itu dirinya tengah naik daun.

"Saya tidak pernah gengsi. Daripada untuk sesuatu yang tidak berguna seperti rokok dan minuman, (penghasilan) lebih baik ditabung."

"Banyak teman yang honornya habis semalam untuk minum," bebernya.

Eddy Gombloh ketika ditemui dikediamannya di Sleman - Masa tua eddy Gombloh di Yogyakarta dihabiskan untuk menekuni usaha fotokopi dan perkebunan salak.
Eddy Gombloh ketika ditemui dikediamannya di Sleman - Masa tua eddy Gombloh di Yogyakarta dihabiskan untuk menekuni usaha fotokopi dan perkebunan salak. (TRIBUNJOGJA.com | KHAERUR REZA)

Mampu beli ruko di Jakarta dari hasil tabungan

Sebelum pindah ke Yogyakarta, Eddy Gomboh mampu membeli ruko di Jakarta dari hasil tabungannya.

Ruko tersebut dikontrakkan, kemudian ia pindah ke Yogayakarta dengan usaha fotokopi dan menanam salak.

"Meski penghasilan tidak banyak, jangan sampai (kita) menadahkan tangan," jelasnya.

Film ternama yang dibintangi Eddy Gombloh

- Djembatan Emas (1971)

- Tarsan Kota (1974)

- Benyamin Tukang Ngibul (1975)

- Samson Betawi (1975)

- Inem Pelayan Sexy (1976)

- Tiga Janggo (1976)

- Zorro Kemayoran (1976)

- Manusia 6.000.000 Dollar (1981)

- dan lain-lain

Eddy Gombloh dalam film Tiga Janggo (1976) - Eddy Gombloh meninggal dunia pada Kamis (4/8/2022) kemarin pukul 11.30 WIB.
Eddy Gombloh dalam film Tiga Janggo (1976) - Eddy Gombloh meninggal dunia pada Kamis (4/8/2022) kemarin pukul 11.30 WIB. (Tangkapan layar YouTube Falcon)

Eddy Gombloh meninggal dunia

Dikutip dari Tribunnews, Eddy Gombloh meninggal dunia pada Kamis (4/8/2022) kemarin pukul 11.30 WIB.

Gombloh menghembuskan napas terakhirnya di Rumah Sakit Sardjito, Yogyakarta.

Jenazahnya disemayamkan di Yogyakarta, kota kelahirannya.

Pada Jumat (5/8/2022) pukul 12.00 WIB, jenazah Eddy Gomboh dimakamkan di TPU Tegal Alus, Jakarta Barat.

Informasi itu disampaikan oleh rekan Eddy Gomboh, Komedian Polo.

"Akan dimakamkan besok (Jumat) di pemakaman Tegal Alur, besok pukul 12.00 WIB (nanti - read)," ucap Polo.

Diduga, Eddy Gomboh meninggal dunia lantaran sakit faktor usia.

"Kalau sakitnya belum update, mungkin penuaan juga kali ya, sepuh," imbuh Polo.

(Tribunnews.com/Katarina Retri/Ayu Miftakhul) (Kompas.com/Wijaya Kusuma)

Berita lainnya terkait Eddy Gombloh Meninggal

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved