Breaking News:

Jalan Terjal Presiden BWF Ubah Format Penilaian Bulutangkis 21x3 jadi 11x5

Poul-Erik Hoyer selaku Presiden BWF ternyata masih bertekad untuk memperjuangkan penerapan format penilaian skor 11x5.

Tribunnews/JEPRIMA
Pasangan ganda putra Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo saat melawan wakil Malaysia Aaron Chia dan Soh Wooi Yik pada babak semi final Indonesia Masters 2020 di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Sabtu (18/1/2020). Marcus dan Kevin melaju mulus ke final indonesia Masters 2020 usai mengalahkan Aaron Chia dan Soh Wooi Yik dua gim sekaligus dengan skor 21-19 dan 21-19. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM - Poul-Erik Hoyer Larsen, selaku Presiden BWF ternyata masih bertekad untuk memperjuangkan penerapan format penilaian skor 11x5.

Tercatat telah dua tahun proposal Federasi Bulutangkis Dunia (BWF) melayangkan opsi untuk mengganti format penilaian skor yang berlaku saat ini.

Format penilaian bulutangkis yang berlaku saat ini yakni 21x3, dimana pihak BWF ingin menggantinya menjadi 11x5.

Kengototan untuk mengganti format penilaian tersebut terus didengungkan oleh Poul-Erik Hoyer yang terpilih sebagai Presiden BWF sejak tahun 2013.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan sebuah TV lokal milik Pemerintah Denmark.

Baca: Nasib Piala Thomas dan Uber 2020 Belum Jelas, Sekjen PBSI Tetap Ikuti Keputusan BWF

Baca: Dampak Penundaan Olimpiade Tokyo 2020 Bikin Pusing BWF, Kejuaraan Dunia Terancam Ditiadakan

Poul-Erik Hoyer mengungkapkan masih memiliki keinginan yang kuat untuk mengubah sistem poin saat ini.

Salah satu alasan yang membuat Poul-Erik Hoyer ingin mengubah sistem poin saat ini karena dinilai terlalu lama dan kurang menarik bagi para penonton.

Peraih medali emas tunggal putra Olimpiade Atalanta 1996 tersebut menambahkan beberapa langkah inovasi tersebut dilakukan agar bulutangkis bisa mengingukti perkembangan olahraga internasional lainnya.

"Ada satu hal yang pasti, saya masih ingin mengubah sistem penilaian," ujar Poul-Erik Hoyer kepada TV2 Danmark, dilansir The Star.

"Saya pikir kami saat ini terlalu konservatif dan stagnan," lanjutnya.

Halaman
123
Penulis: Dwi Setiawan
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved