Breaking News:

Kurniahu Gideon bilang Tidak Ada Rencana Jadikan Marcus Gideon Jadi Pebulutangkis

Marcus Gideon Fernaldi Berduet dengan Kevin Sanjaya, keduanya dijuluki The Minions dan menduduki peringkat satu dunia.

Editor: Toni Bramantoro
wartakotalive
Kurniahu Gideon 

Laporan Reporter WARTAKOTALIVE.COM, Rafsanzani Simanjorang

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Marcus Gideon dikenal sebagai atlet bulutangkis ganda putra Indonesia. Berduet dengan Kevin Sanjaya, keduanya dijuluki The Minions dan menduduki peringkat satu dunia.

Namun, ketenaran Marcus Gideon saat ini adalah hasil kerja keras yang ditempa sejak kecil. Tak banyak yang tahu sosok yang berjasa dibalik kesuksesan seorang Marcus. Dia adalah Kurniahu Gideon, ayah dari Marcus sendiri.

 Ia pun menceritakan bagaimana masa kecilnya seorang Marcus.

"Dulu tidak ada rencana untuk menjadikan Marcus jadi atlet bulutangkis. Saat dia kecil, dia sering ikut saya ke tempat latihan di Tangkas. Kebetulan saya dulu pelatih. Tampak dia suka main bulutangkis," ucapnya.

Pasangan pebulu tangkis ganda putra Indonesia, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo saat bertanding pada babak perempat final Indonesia Open 2019, di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Jumat (19/7/2019). Marcus Gideon/Kevin Sanjaya melaju ke semifinal setelah mengalahkan pasangan asal China, Ou Xuan Yi/Zhang Nan dengan skor 21-12 dan 21-16. Tribunnews/Herudin
Pasangan pebulu tangkis ganda putra Indonesia, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo saat bertanding pada babak perempat final Indonesia Open 2019, di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Jumat (19/7/2019). Marcus Gideon/Kevin Sanjaya melaju ke semifinal setelah mengalahkan pasangan asal China, Ou Xuan Yi/Zhang Nan dengan skor 21-12 dan 21-16. Tribunnews/Herudin (Tribunnews/Herudin)

Di usia delapan tahun, Kurniahu memberikan nasehat kepada putranya sembari menanyakan keseriusannya di bulutangkis.

Kala itu Marcus adalah anak yang suka bermain Playstation.

"Saya katakan kepadanya. Kalau mau serius main bulutangkis, maka bermain Playstation harus dikurangi. Yang awalnya latihannya hanya dua kali dalam seminggu jadi tiga kali," tambahnya.

Kurniahu menjelaskan hingga usia 14 tahun, dirinya belum melihat apakah Marcus bisa menjadi atlet atau tidak.

Bahkan di usia 14 tahun, Marcus sekolah ke Singapura. Namun, sekolah di Singapura ternyata cikal bakal keseriusan Marcus dalam menggeluti bulutangkis.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved