Breaking News:

Olimpiade 2021

Pelatih PB Jaya Raya Lanny Tedjo: Pukulan Greysia Polii Sudah Komplet dari Kecil

Greysia yang kala itu tubuhnya paling kecil dibanding teman sebayanya dikatakan Lanny justru menguasai banyak teknik pukulan.

AFP/LINTAO ZHANG
Greysia Polii dari Indonesia melakukan pukulan di sebelah Apriyani Rahayu dari Indonesia dalam pertandingan final bulu tangkis ganda putri melawan Jia Yifan dari China dan Chen Qingchen dari China selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo. Senin (2 Agustus 2021). (LINTAO ZHANG/POOL/ AFP) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdul Majid

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pelatih PB Jaya Raya, Lanny Tedjo jadi salah satu sosok penting bagi perjalanan Greysia Polii sebagai atlet bulutangkis Indonesia.

Terlebih, Greysia bersama pasangannya Apriyani Rahayu baru saja mempersembahkan medali emas Olimpiade 2020 Tokyo.

Dalam zoom yang diadakan oleh PB Jaya Raya, Lanny menceritakan bahwa kualitas Greysia memang sudah tampak sejak kecil

Greysia yang kala itu tubuhnya paling kecil dibanding teman sebayanya dikatakan Lanny justru menguasai banyak teknik pukulan.

Baca juga: Kisah Perjuangan Greysia Polii di Bulutangkis, Tubuh Paling Kecil Tapi Paling Rajin Latihan Sendiri

Apriyani Rahayu dari Indonesia dan Greysia Polii dari Indonesia (kiri) merayakan kemenangannya setelah memenangkan pertandingan final bulu tangkis ganda putri melawan Jia Yifan dari China dan Chen Qingchen dari China pada Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo. Senin (2 Agustus 2021). (Alexander NEMENOV/AFP)
Apriyani Rahayu dari Indonesia dan Greysia Polii dari Indonesia (kiri) merayakan kemenangannya setelah memenangkan pertandingan final bulu tangkis ganda putri melawan Jia Yifan dari China dan Chen Qingchen dari China pada Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo. Senin (2 Agustus 2021). (Alexander NEMENOV/AFP) (AFP/ALEXANDER NEMENOV)

“Waktu kecil Greys tidak cuma main double saja, jadi memang waktu masih anak-anak kita biasa main single, double. Kebetulan Greys ikut kan main double, partner-nya Yuan Kartika. Yuan kartika ini lebih tinggi tapi pukulannya tidak seistimewa Greys, kalau Greys itu kecil tapi pukulannya komplet,” cerita Lanny.

“Pada waktu main ganda dia tahu mengarahkan bola. Mulai dari situ saya kita putuskan main ganda saja, karena punya potensi. Masuk remaja kita pasangkan dengan Heni Budiman dari situ juara-juara terus dan akhirnya masuk Pelatnas,” lanjutnya.

Baca juga: Bakal Diguyur Hadiah, Greysia Polii ke Erick Tohir: Pak Erick Masih Ingat 2012? Ini Hadiah Gantinya

Apriyani Rahayu dari Indonesia dan Greysia Polii (kanan) dari Indonesia merayakan kemenangannya setelah memenangkan pertandingan final bulu tangkis ganda putri melawan Jia Yifan dari China dan Chen Qingchen dari China pada Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo. Senin (2 Agustus 2021). (Alexander NEMENOV/AFP)
Apriyani Rahayu dari Indonesia dan Greysia Polii (kanan) dari Indonesia merayakan kemenangannya setelah memenangkan pertandingan final bulu tangkis ganda putri melawan Jia Yifan dari China dan Chen Qingchen dari China pada Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo. Senin (2 Agustus 2021). (Alexander NEMENOV/AFP) (AFP/ALEXANDER NEMENOV)

Kini perjuangan Greysia berlatih sejak kecil akhirnya ia dapatkan.

Seperti diketahui, Greysia sudah dua edisi mengikuti Olimpiade. Pertama 2012 London, kala itu berpasangan dengan Melani Jauhari.

Saat itu, Greys/Melani harus menerima kenyataan pahit karena harus didiskualifikasi lantaran diduga sengaja mengalah pada fase grup.

Baca juga: Medali Emas Greysia/Apriyani Bawa Indonesia Samai Rekor Prestisius China di Ajang Olimpiade

Kemudian Olimpiade 2016 Rio de Janeiro.

Di ajang tersebut, Greys yang berpasangan dengan Nitya Krishinda terhenti di babak perempat final.

Hingga akhirnya apa yang ia impikan terkabul di Olimpiade 2020 Tokyo.

Selain sukses meraih medali emas, Greysia/Apriyani juga mencetak sejarah bagi ganda putri Indonesia.

Penulis: Abdul Majid
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved