Breaking News:

MotoGP

Prinsip Yamaha di Balik Perpisahan dengan Vinales: Pilih Putus daripada Bertahan Tapi Tak Nyaman

Managing Director Yamaha, Lin Jarvis mencoba meredam suasana panas akibat perpisahan Monster Energy Yamaha dengan Maverick Vinales.

Instagram @Maverick12official
Maverick Vinales pembalap Monster Energy Yamaha yang meraih pole position di MotoGP Belanda 2021 

TRIBUNNEWS.COM - Yamaha tak sembarang dalam mengambil keputusan di balik perpisahan 'dini' dengan pembalapnya, Maverick Vinales.

Keputusan pisah hubungan antara Monster Energy Yamaha dengan Maverick Vinales menjadi perhatian sendiri di ajang MotoGP 2021.

Bagaimana tidak, kontrak Vinales bersama tim berlogo garpu tala itu sejatinya bertahan hingga akhir musim MotoGP 2022.

Jika apesnya harus berakhir 'prematur' pun dapat dilakukan setelah MotoGP 2021 rampung.

Namun keretakan hubungan yang sudah tak bisa diperbaiki, membuat Yamaha memilih mengakhiri kerjasamanya dengan rider berjuluk Top Gun tersebut di tengah kejuaraan.

Baca juga: Jadwal MotoGP 2021 Lengkap Jam Tayang Live Trans7 - Potensi Maverick Vinales Balapan di Silverstone

Baca juga: Jadwal MotoGP 2021, Live Trans7, Vinales Resmi Berpisah dengan Yamaha Dipastikan Absen di GP Inggris

Pembalap Yamaha Prancis Fabio Quartararo (kiri) dan pebalap Yamaha Spanyol Maverick Vinales bersaing dengan sepeda motor mereka sebelum kecelakaan selama Grand Prix Sepeda Motor Styrian di trek balap Red Bull Ring di Spielberg, Austria pada 8 Agustus 2021.
Pembalap Yamaha Prancis Fabio Quartararo (kiri) dan pebalap Yamaha Spanyol Maverick Vinales bersaing dengan sepeda motor mereka sebelum kecelakaan selama Grand Prix Sepeda Motor Styrian di trek balap Red Bull Ring di Spielberg, Austria pada 8 Agustus 2021. (Joe Klamar / AFP)

Kondisi ini memunculkan banyak spekulasi dan prediksi apa yang sebenarnya terjadi di internal Yamaha sehingga menimbulkan huru-hara yang cukup membuat geger.

Managing Director Yamaha Motor Racing, Lin Jarvis pun mencoba untuk meredam panasnya kondisi paddock MotoGP.

Ia tak menampik bahwa Vinales merupakan rider berbakat. Pembalap asal Spanyol itu masuk dalam rancangan Yamaha untuk bisa menyabet gelar juara dunia MotoGP.

Namun Lin Jarvis menegaskan adanya prinsip yang selama dipegang oleh timnya.

"Maverick Vinales adalah rider yang hebat. Dia masuk dalam rancangan kami untuk bisa menjadi juara dunia bersama M1-nya," terang Lin Jarvis, seperti yang dikutip dari laman Speedweek.

Halaman
12
Penulis: Drajat Sugiri
Editor: Dwi Setiawan
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved