MotoGP

Alasan Mengapa Cedera Marc Marquez Terasa Mengkhawatirkan & Ancam Kariernya di MotoGP

Insiden yang sempat menimpa Marc Marquez (Repsol Honda) saat menjalani agenda MotoGP Mandalika 2022 nyatanya tampak mengkhawatirkan.

Penulis: Dwi Setiawan
Editor: Drajat Sugiri
Tangkapan layar Instagram
ALAMI DIPLOPIA- Marc Marquez merasa tak nyaman saat perjalanan pulang dari Indonesia ke Spanyol. Penglihatan pebalap Repsol Honda asal Spanyol itu kembali terganggu. 

TRIBUNNEWS.COM - Insiden yang sempat menimpa Marc Marquez (Repsol Honda) saat menjalani agenda MotoGP Mandalika 2022 nyatanya tampak mengkhawatirkan.

Pembalap asal Spanyol itu diketahui mengalami insiden highside tepatnya di sesi Kualifikasi MotoGP 2022 seri kedua di Sirkuit Mandalika, pekan lalu.

Buntut kecelakaan tersebut, Marquez akhirnya harus rela absen dan menjadi penonton balapan MotoGP Mandalika 2022.

Pasca insiden tersebut, Marquez mendapatkan kabar kurang bagus lantaran mengalami penglihatan ganda alias diplopia.

Baca juga: Jadwal Tayang MotoGP Argentina 2022: Keraguan Quartararo Mengaspal di Sirkuit Termas de Rio Hondo

Baca juga: MotoGP 2022: Bos Yamaha Ingin Perpanjang Masa Bakti Fabio Quartararo

Pembalap tim Repsol Honda, Marc Marquez mengalami crash kala menjalani sesi latihan bebas MotoGP Mandalika 2022, Minggu (20/3/2022).
Pembalap tim Repsol Honda, Marc Marquez mengalami crash kala menjalani sesi latihan bebas MotoGP Mandalika 2022, Minggu (20/3/2022). (Twitter @MotoGP)

Dilansir Crash, kerusakan saraf pada mata Marquez kali ini memang tidak separah daripada kejadian sebelum-sebelumnya.

Hanya saja memang hal itu tetap bisa berpengaruh terhadap kondisi Marquez kedepannya.

Keith Huewen yang merupakan mantan pembalap motor dan komentator MotoGP merasa khawatir dengan kondisi yang dialami Marquez.

Huewen merasa masalah yang dialami Marquez bukanlah seperti cedera pada umumnya yang bisa ditangani dengan langkah medis yang umum.

Baca juga: Kebersihan dan Transportasi Hal Paling Tidak Memuaskan saat MotoGP Mandalika

Ia pun juga membeberkan alasan mengapa cedera yang dialami Marquez terasa mengkhawatirkan dan bisa mengancam kariernya di MotoGP.

"Cedera Marquez tidak seperti patah tulang yang bisa diperbaiki secara mekanis," akui Huewen.

"Cedera mata bagi saya sepenuhnya non-medis, seperti cedera otak,".

"Itu adalah sesuatu yang tidak dapat anda lakukan apa-apa, ini ini adalah apa adanya dan anda harus mengatasi dengan baik kondisi itu," tambahnya.

Marc Marquez menaiki otoped usai menjalani sesi latihan bebas di belakang paddock SirkuitĀ  Mandalika Lombok di rangkaian seri MotoGP Mandalika 2022, Sabtu pagi (19/3/2022) sebelum menjelang sore harinya menjalani babak kualifikasi dan membuat motornya 2 kali mengalami crash.
Marc Marquez menaiki otoped usai menjalani sesi latihan bebas di belakang paddock Sirkuit  Mandalika Lombok di rangkaian seri MotoGP Mandalika 2022, Sabtu pagi (19/3/2022) sebelum menjelang sore harinya menjalani babak kualifikasi dan membuat motornya 2 kali mengalami crash. (TRIBUNNEWS/CHOIRUL ARIFIN)

Lebih lanjut, Huewen mengatakan bahwa Marquez berpotensi mengalami penurunan performa lantaran berbagai insiden yang menimpa dirinya.

"Setiap kali dia jatuh, setiap kali dia telah pulih, dia pasti merasa gugup dengan semua hal yang terjadi, itu terjadi secara alami," jujur Huewin.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved