Breaking News:

Piala FA

Di Balik Kekalahan Menyakitkan Chelsea, Thomas Tuchel Kritik Keadilan VAR di Final Piala FA

Pelatih Chelsea, Thomas Tuchel tak bisa menyembuntikan kekecewaannya setelah gagal membawa timnya menjadi juara dalam ajang Piala FA musim 2020/2021.

Catherine Ivill / POOL / AFP
Reaksi pelatih kepala Chelsea Jerman Thomas Tuchel selama pertandingan sepak bola Liga Utama Inggris antara Chelsea dan Arsenal di Stamford Bridge di London pada 12 Mei 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Pelatih Chelsea, Thomas Tuchel tak bisa menyembuntikan kekecewaannya setelah gagal membawa timnya menjadi juara dalam turnamen Piala FA musim 2020/2021.

Juru taktik asal Jerman itu merasa kecewa dengan penampilan para pemainnya dalam laga final Piala FA melawan Leicester, Minggu (16/5/2021) dinihari tadi.

Chelsea yang sebenarnya lebih diunggulkan untuk menang justru harus tumbang dengan skor satu gol tanpa balas di tangan Leicester City.

Gol spektakuler yang diciptakan oleh Youri Tielemans membuat Chelsea harus kembali pil pahit dalam laga final Piala FA musim ini.

Baca juga: HASIL Final Piala FA, Chelsea vs Leicester, Gol Tielemans Buyarkan Mimpi Tuchel Raih Trofi Perdana

Baca juga: Tuchel Pintar Sembunyikan Strategi kata Presiden Chelsea Indonesia Supporters Club

Baca juga: Ibarat Kacang Tak Lupa Kulitnya, Tuchel Puji Peran Krusial Lampard Bangun Kekuatan Chelsea

Kekalahan melawan Leicester City membuat Chelsea harus merasakan kegagalan berulang setelah sebelumnya juga kalah melawan Arsenal di laga final Piala FA tahun lalu.

Menyikapi kekalahan Chelsea dalam laga final kali ini, Tuchel menganggap timnnya tidak cukup beruntung untuk bisa memenangkan laga melawan Leicester City.

"Kami kecewa dan tidak terlalu merah dengan penampilan yang diperlihatkan para pemain kami," ujar Tuchel dilansir BBC.

"Saya pikir performa kami cukup untuk memenangkan laga, namun kami tidak beruntung dan kami tidak pernah menyembunyikan bahwa kami perlu memiliki itu untuk menang,".

"Anda membutuhkan momentum, pengambilan keputusan, detail kecil, dan kinerja wasit," tukasnya menambahkan.

Eks pelatih PSG dan Borussia Dortmund itu turut mengomentari kinerja VAR yang terlampaui tidak cukup adil bagi timnya.

Halaman
12
Penulis: Dwi Setiawan
Editor: Drajat Sugiri
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved