Euro 2020

Giorgio Chiellini, Antagonis Italia di Euro 2021, Matikan Lukaku dan Perang Mental dengan Jordi Alba

Giorgio Chiellini, maestro bermain bertahan kunci Italia menjadi juara Euro 2021

AEROPORTO DI ROMA / AFP
Gambar selebaran ini diambil dan dirilis oleh Aereoporti Di Roma (ADR) pada 12 Juli 2021 menunjukkan pelatih Italia Roberto Mancini (kiri) dan Giorgio Chiellini memegang trofi Kejuaraan Eropa setelah Italia memenangkan pertandingan sepak bola final UEFA EURO 2020 antara Italia dan Inggris, saat mereka tiba di bandara Fiumicino Roma di Roma. 

TRIBUNNEWS.COM - Dalam sepakbola saat ini, estetika permainan jauh lebih penting dibandingkan hasil.

Kreatifitas dalam sebuah permainan bak kewajiban dalam sebuah tim.

Lalu, muncullah Giorgio Chiellini sebagai antagonis dari teori tersebut.

Di tengah pembangunan konstruktif FIGC untuk sepakbola Italia, skema bertahan mulai dilupakan, itulah alasan duo Bonucci-Chiellini masih diandalkan di lini belakang.

Bek Italia Giorgio Chiellini bereaksi selama pertandingan sepak bola semifinal UEFA EURO 2020 antara Italia dan Spanyol di Stadion Wembley di London pada 6 Juli 2021.
Bek Italia Giorgio Chiellini bereaksi selama pertandingan sepak bola semifinal UEFA EURO 2020 antara Italia dan Spanyol di Stadion Wembley di London pada 6 Juli 2021. (Laurence Griffiths / POOL / AFP)

Baca juga: Coverciano, Laboratorium Italia untuk Jadi Juara Euro 2021, Lahirkan Sosok Capello hingga Conte

Baca juga: Link Rekaman Final Euro 2021 Italia vs Inggris di RCTI dan MolaTV

Italia adalah Grance Bellezza, estetika permainan mereka adalah salah satu yang terbaik selama gelaran Euro 2021, dan gelar juara adalah sesuatu yang layak didapatkan.

Tapi, seperti yang diungkapkan Sir Alex Ferguson, "menyerang kunci kemenangan pertandingan, tetapi bertahan adalah cara menjadi juara," Roberto Mancini memahami hal ini.

Giorgio Chiellini adalah kunci dari Italia, Venus dari lahirnya Mars dalam mitologi Yunani.

Ia tidak pernah lelah, dan luar biasanya, hingga final, tidak ada satupun pemain yang bisa melewati Chiellini dalam duel satu lawan satu.

Bahkan Bukayo Saka pun harus terpental ke belakang ketika berusaha melewatinya.

Bek Juventus ini adalah contoh bek modern yang lekat dengan nilai konservatif.

"Bek yang hebat, harus punya data lengkap," ujar Chiellini dalam biografinya, itu adalah alasan mengapa Lukaku tidak mendapatkan satupun peluang terbuka kala Italia menghadapi Belgia.

Database yang disusun di kepalanya menjadi kunci Chiellini dalam bertahan, namun nilai konservatifnya masih terjaga.

Ia gemar membaca buku alih-alih bermain laptop atau Handphone, itu menjaganya tetap prima karena bisa istirahat tepat waktu.

Di usianya saat ini, Chiellini akan sulit mengejar pemain lawan,namun ia mempersiapkan semuanya dengan baik.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Klub
    D
    M
    S
    K
    GM
    GK
    -/+
    P
    1
    Arsenal
    19
    16
    2
    1
    45
    11
    29
    50
    2
    Manchester City
    20
    14
    3
    3
    53
    14
    33
    45
    3
    Newcastle
    20
    10
    9
    1
    33
    11
    22
    39
    4
    Manchester United
    20
    12
    3
    5
    32
    20
    7
    39
    5
    Tottenham
    21
    11
    3
    7
    40
    21
    9
    36
    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved