Breaking News:

Liga Italia

AC Milan yang Progresif, Peran Pioli, Ivan Gazidis, Ricky Massara, Paolo Maldini hingga Moncada

Kebangkitan AC Milan di bawah Elliott Management Corporation tidak lepas dari Stefano Pioli, Ricky Massara, Paolo maldini hingga Geoffrey Moncada

Penulis: Gigih
Isabella BONOTTO / AFP
Para pemain AC Milan merayakan setelah mencetak gol pada pertandingan sepak bola Serie A Italia antara Juventus dan AC Milan di stadion Juventus di Turin, pada 19 September 2021/Kebangkitan AC Milan di bawah Elliott Management Corporation tidak lepas dari Stefano Pioli, Ricky Massara, Paolo maldini hingga Geoffrey Moncada 

TRIBUNNEWS.COM - Ketika Elliott Management Corporation  mengambil alih kepemilikan AC Milan karena hutang yang ditinggalkan pemiliknya, suara sumbang datang dari segala penjuru.

Bagaimanapun, Elliott Management Corporation hanya sebagai pihak yang menyita aset dari Li Yonghong yang tidak mampu melunasi hutang, yang ironisnya adalah untuk membeli AC Milan.

Namun, yang terjadi Elliott Management Corporation mengubah AC Milan menjadi tim yang kompetitif, dan sangat progresif dari segala aspek.

AC Milan memulai revolusinya sejak dua musim lalu,baik dari jajaran direksi hingga kepelatihan.

Gelandang AC Milan asal Spanyol Brahim Diaz (CR) melakukan selebrasi setelah mencetak gol dalam pertandingan sepak bola Serie A Italia antara Spezia dan AC Milan pada 25 September 2021 di stadion Alberto-Picco di La Spezia.
Gelandang AC Milan asal Spanyol Brahim Diaz (CR) melakukan selebrasi setelah mencetak gol dalam pertandingan sepak bola Serie A Italia antara Spezia dan AC Milan pada 25 September 2021 di stadion Alberto-Picco di La Spezia. (Alberto PIZZOLI / AFP)

Baca juga: Racikan AC Milan di Bawah Pioli, Andalkan Trio Kessie, Tonali & Brahim Diaz hingga Pujian Baresi

Baca juga: Kebangkitan Juventus Bersama Allegri, Andalkan Bernardeschi, Locatelli dan Chiesa, Pujian Del Piero

Dan Stefano Pioli adalah garda terdepan dari revolusi Milan tersebut.

Meskipun nampak kehabisan bahan bakar di tengah musim lalu, AC Milan tetap wajib diapresiasi.

Di 10 laga perdana mereka musim lalu, Milan mengemas rata-rata 2 gol atau lebih dalam satu laga, catatan ini menyamai rekor mereka pada 1964.

Bahkan musim ini, rekor mereka membaik dengan rata-rata mengemas 2,1 gol hanya dalam 7 laga perdana.

Yang menarik, pada bulan November tahun lalu, sempat ada isu bahwa Ralf Rangnick akan menggantikan Stefano Pioli di jajaran kepelatihan.

Isu ini berhembus sangat kencang, bahkan seolah nasib Stefano Pioli sudah ditentukan sejak musim lalu.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved