Maraknya Broadcast SMS Lewat Fake BTS Jelang Pemilu, Ini Kata BRTI

Tersebarnya konten negatif melalui SMS palsu atau blast SMS semakin tinggi jumlah ketika menjelang pemilihan umum 17 April yang lalu.

Maraknya Broadcast SMS Lewat Fake BTS Jelang Pemilu, Ini Kata BRTI
Istimewa
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM -- Tersebarnya konten negatif melalui SMS palsu atau blast SMS semakin tinggi jumlah ketika menjelang pemilihan umum pada 17 April yang lalu.

Maraknya penyebar informasi negatif melalui SMS palsu atau blast SMS melalui mobile blaster atau fake BTS ini sungguh meresahkan masyarakat.

Komisioner Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI) menyatakan, Kominfo dan BRTI saat ini telah memonitor perkembangan isu yang meresahkan masyarakat tersebut.

Saat ini Balai Monitor Spektrum Frekuensi Radio (Balmon) tengah bekerja untuk memantau perkembangan penggunaan fake BTS tersebut.

Agung Harsoyo, Anggota BRTI mengatakan, penyebar SMS palsu atau blast SMS ini dilakukan oleh oknum masyarakat yang tidak bertanggung jawab dengan menggunakan teknologi IT yang dinamakan mobile blaster atau fake BTS.

Baca: Terhalang Biaya yang Besar, Ada Impian Ani yudhoyono yang Belum Bisa AHY Wujudkan

Baca: Pemain Terbaik Asia di Laga Keempat Piala AFC 2019 - Satu Pemain dari Liga 1

Dengan perangkat tersebut oknum yang tak bertanggung jawab dapat mengirimkan pesan singkat SMS kepada pelanggan tanpa izin operator maupun pemilik nomor yang sesungguhnya.

"Yang melakukan penyebaran SMS itu bukan operator. Melainkan pihak-pihak yang tak bertanggung jawab yang memiliki alat mobile blaster atau kita sebut fake BTS.

Dengan alat tersebut mereka bisa menyebarkan SMS seolah-olah dari pemilik resmi no tersebut. BRTI menghimbau masyarakat yang melakukan penyebaran SMS melalui fake BTS untuk menghentikan kegiatannya.

Kegiatan tersebut telah merugikan masyarakat dan melanggar UU ITE,"papar Agung dalam keterangannya, Kamis (18/4/2019).

Saat ini regulator telah bertindak dengan mengeluarkan larangan penggunaan SMS blast melalui fake BTS. Pelarangan tersebut tertuang dalam SIARAN PERS NO. 84/HM/KOMINFO/04/2019 dengan mengenai Tangkal Penyebaran Konten Negatif, BRTI Larang Jual Beli dan Penggunaan Perangkat Penyebar SMS Palsu, Dalam siaran pers tersebut Ketua BRTI Ismail mengatakan pihaknya menemukan adanya penggunaan SMS Blaster atau Mobile Blasteratau Fake BTS untuk penyebaran SMS yang berisi konten negatif. Tindakan ini melanggar UU Telekomunikasi dan UU Informasi dan Transaksi Elektronik

Halaman
123
Penulis: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved