APJII Gelar Ajang Miss Internet Indonesia 2019

Miss Internet Indonesia merupakan wanita milenial terbaik yang terpilih dari ratusan wanita Indonesia melalui audisi.

APJII Gelar Ajang Miss Internet Indonesia 2019
Ist/Tribunnews.com
Miss Internet Indonesia 2018, Nathasya Juli Silaen pada saat "Media dan Influencer Gahtering MII 2019" di Jakarta, Kamis (19/9/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) kembali menggelar ajang Miss internet Indonesia (MII) untuk membantu mengampanyekan atmosfer internet yang positif kepada masyarakat luas.

Ketua Umum APJII Jamalul Izza menegaskan MII bukan sekadar pencarian bakat biasa, melainkan sebuah gerakan moral yang digagas untuk membantu penetrasi dan pemanfaatan internet secara bijak.

Miss Internet Indonesia merupakan wanita milenial terbaik yang terpilih dari ratusan wanita Indonesia melalui audisi.

”Miss Internet Indonesia memiliki 3 nilai penting, yaitu Smart, Charm, and Digital Lovers. Oleh sebab itu, MII memiliki peran sebagai pendidik, panutan, dan penghubung antara pemerintah dan masyarakat," ujar Jamal saat memberikan sambutan pada Media Gathering Miss Internet Indonesia di Setiabudi, Jakarta, Kamis (19/9/2019).

Baca: Rayakan HUT ke-23, APJII Raih Sertifikasi SO 27001 untuk Data Center

Peran MII akan sangat menantang mengingat pertumbuhan industri internet Indonesia yang sangat pesat.

Survey penetrasi dan perilaku pengguna intenmet tahun 2018 yang dilakukan APJII menunjukkan penetrasi internet mencapai 64,8 persen, di mana mayoritas pengguna adaiah kaum muda atau generasi millennial.

Senada dengan Jamal, Danny Januar Ismawan, Direktur Layanan Telekomunikasi dan Informasi untuk Masyarakat dan Pemerintah BAKTI, Kementrian Kominfo menyambut baik penyelenggaraan Miss Internet Indonesia 2019.

"Setelah kita hadirkan infrastruktur telekomunikasi yang harus kita pikirkan juga adalah bagaimana meng-edukasi masyarakat. Dengan hadirnya miss internet ini kita harapkan bisa jadi bagian dari gerakan komunitas untuk membantu pemerintah dari mensosialisasikan Internet yang produktif dan baik," ujar Denny.

Gelaran MII ini, APJII bekerja sama dengan Sobat Cyber Indonesia (SCI) dalam pelaksanaan audisi Miss internet indonesia 2019.

Ketua Umum SCI Firna menjelaskan pemilihan MII sudah dimulai sejak 1 Juli 2019 secara online di situs www.missinternet.id.

Kemudian, seleksl dilakukan dalam tiga tahap yakni secara administrasi, konten kreatif, dan Juga seleksl wawancara.

Halaman
12
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved