Pentingnya Open Source di Industri Perbankan Indonesia Tahun 2020

Revolusi industri akan terjadi dengan dorongan software open source karena kemampuannya memberikan

Pentingnya Open Source di Industri Perbankan Indonesia Tahun 2020
Istimewa
Foto ilustrasi. 

TRIBUNNEWS.COM - Transformasi yang terjadi di dunia keuangan dan perbankan dari era analog ke digital telah mengubah banyak hal.

Tak hanya perilaku bisnis namun juga bisnis itu sendiri. Menjadikan tingkat persaingan naik ke level yang lebih tinggi yang lebih kompleks dan butuh persiapan infrastruktur yang lebih baik agar bisa memenangkan persaingan.

Tak hanya antar bank, kini layanan financial technology juga mulai unjuk gigi di ranah fintech atau yang biasa disebut Financial Technology seperti: online payment, uang elektronik, micropayment, dll.

Di sisi lain perbankan asing juga semakin agresif dalam melakukan penetrasi pasar dengan aksi korporasi mereka mengakuisisi perbankan lokal.

Bangkok Bank membeli saham Bank Permata senilai Rp 37,43 triliun, Mitsubishi UFJ Financial Group mengakuisisi saham Bank Danamon, serta Sumitomo Mitsui Banking Corporation (SMBC) yang mengakuisisi Bank BTPN.

Data statistik perbankan Indonesia Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat ada 115 bank umum di Indonesia, per Januari 2019. Terdiri atas empat bank persero, 42 Bank Umum Swasta Nasional (BUSN) devisa dan 21 BUSN non devisa. Kemudian ada 27 Bank Pembangunan Daerah, 12 bank asing campuran serta sembilan bank asing. Jumlah itu belum termasuk Bank Perkreditan Rakyat (BPR) yang sebanyak 1.554 unit.

Ketatnya persaingan, termasuk agresifnya peran bank asing tentu bagus bagi perkembangan industri perbankan nasional.

Setiap bank akan dituntut untuk lebih kompetitif, memberikan yang terbaik dari layanan hingga inovasi serta keamanan. Beberapa bank asing dalam kegiatan operasionalnya bahkan telah memanfaatkan sistem berbasis open source dengan pendekatan teknologi terkini, mengikuti perkembangan revolusi industri keempat.

Menggunakannya sebagai alat yang terukur dalam pengambilan berbagai keputusan strategis.

Bank Indonesia (BI) sebagai bank sentral sejatinya telah menggagas sistem big data sejak 2014, sebagai salah satu dari lima program transformasi Arsitektur Fungsi Strategis BI 2014-2024.

Halaman
1234
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved