Breaking News:

Tips Mencegah Ancaman Siber Saat Bekerja dari Rumah dengan Cisco

Di era yang semakin canggih ini, menjaga keamanan siber dan perangkat yang kita miliki sudah tidak bisa bertumpu pada kata kunci atau password lagi.

IST
Pastikan Anda mengakses koneksi internet yang aman. Karena saat Anda memakai jaringan WiFi publik, mungkin saja jaringan tersebut dienkripsi sehingga siapapun yang ada di jaringan tersebut bisa memantau aktivitas Anda di internet. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Baru-baru ini, Cisco melakukan survei terhadap 3.000 pengambil keputusan teknologi dan informasi di perusahaan-perusahaan berskala kecil hingga besar dari 21 negara di dunia, untuk memahami lebih dalam ancaman siber apa saja yang mengintai selama bekerja dari rumah selama masa pandemi Covid-19 dan apa yang bisa kita lakukan untuk melindungi diri.

Melalui laporannya berjudul “Future of Secure Remote Work, survei Cisco yang juga menyasar responden di Indonesia ini mendapati temuan bahwa privasi data, keamanan akses, dan perlindungan dari malware bagi responden di Indonesia merupakan tiga tantangan utama yang dihadapi selama WFH.

Kekhawatiran akan perlindungan akses laptop atau komputer kantor, aplikasi berbasis teknologi cloud, informasi pelanggan, dan perangkat pribadi juga menjadi sorotan utama.

Untuk memberikan solusi masalah siber ini, Cisco memperkenalkan teknopedia.co.id, berupa situs yang memungkinkan orang bisa mencari berbagai macam produk dan layanan keamanan siber paling mutakhir untuk keperluan aktivitas harian dan bisnisnya.

Baca juga: Jaringan Media Siber Keberatan Poin 2d Maklumat Kapolri: Melawan Prinsip Demokrasi

Cisco juga membagikan tiga tips aman bekerja dari rumah selama pandemi yang bisa dilakukan perusahaan dan juga perseorangan guna menjawab tantangan di atas.

1. Aktifkan Pengaturan Verifikasi Identitas Pengguna

Di era yang semakin canggih ini, menjaga keamanan siber dan perangkat yang kita miliki sudah tidak bisa bertumpu pada kata kunci atau password lagi.

Baca juga: PKS: Polisi Siber Lebih Baik Difokuskan untuk Berantas Penipuan Online

Jika password kita tertebak atau diketahui oleh orang lain, maka sulit bagi kita untuk mencegah akses yang tidak sah (unauthorized access).

Salah satu hal yang bisa dilakukan adalah dengan mengaktifkan pengaturan verifikasi identitas pengguna.

Baca juga: Para Peneliti Vaksin COVID-19 Jadi Sasaran Serangan Siber

Dengan Cisco Duo misalnya, bisa membantu Anda meningkatkan keamanan akses perangkat dengan melakukan pendekatan zero trust dalam proses autentikasi dua faktor (two-factor authentication).

Halaman
123
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved