Breaking News:

Rusuh di Amerika Serikat

14 Media Sosial, Aplikasi, hingga Perusahaan Teknologi Blokir Donald Trump, Apa Saja?

Donald Trump diblokir atau setidaknya ditangguhkan oleh 14 platform media sosial, aplikasi, situs web dan perusahaan teknologi, berikut daftarnya

Evening Standard
Akun Twitter Donald Trump ditangguhkan. Inilah Daftar 14 Media Sosial, Aplikasi, Situs Web dan Perusahaan Teknologi yang Memblokir Donald Trump 

TRIBUNNEWS.COM - Kerusuhan yang terjadi di Capitol Amerika Serikat Rabu (6/1/2021) lalu, telah membuat sejumlah perusahaan teknologi untuk bergerak.

Setelah melihat Presiden Donald Trump membeberkan informasi yang salah dan penuh kebencian, Mark Zuckerberg dari Facebook dan Jack Dorsey dari Twitter akhirnya melarang Trump untuk menggunakan platform mereka.

Sekelompok aplikasi dan situs web utama termasuk TikTok, Snapchat, dan Reddit mengikuti langkah Facebook dan Twitter, menangguhkan atau membatasi Trump dan pengikutnya atas klaim kecurangan pemilu.

Gerakan "deplatform" Trump akan mengurangi jangkauan digitalnya dan membantu mengekang konspirasi.

Meskipun beberapa ahli mengatakan para ekstremis akan menemukan cara alternatif untuk terhubung secara online, yang lain berpendapat bahwa deplatforming adalah cara yang efektif untuk mengatur ujaran kebencian dan menghambat perhatian yang diciptakannya.

Baca juga: Ikuti Jejak Twitter dan Facebook, Youtube Juga Blokir Channel Donald Trump

Baca juga: Akun Twitter Donald Trump Ditutup Permanen karena Dinilai Bisa Picu Kekerasan Lebih Lanjut

Donald Trump diblokir dari berbagai platform media sosial
Donald Trump diblokir dari berbagai platform media sosial (StartupTalky)

Seperti yang dilansir hypebae.com, inilah daftar semua platform media sosial, aplikasi, situs web, dan perusahaan teknologi yang telah membatasi atau memblokir Donald Trump dan ekstremis sayap kanan.

1. Amazon

Pada 10 Januari, Amazon menghapus Parler, jaringan sosial yang disukai oleh kaum konservatif, ahli teori konspirasi, dan anggota sayap kanan, dari layanan hosting cloud-nya.

Menurut laporan The New York Times, Amazon menemukan banyak postingan di platform yang mendorong kekerasan.

Pada bulan November, kolumnis The Guardian Malaika Jabali menemukan bahwa lebih dari 10.000 postingan di Parler menyertakan hashtag #civilwar dan frasa serupa yang menganjurkan kehancuran setelah pemilihan.

Halaman
1234
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved