Konektivitas Internet Menjadi Penentu Utama di Era Metaverse

Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) menekankan pentingnya jaringan internet dalam era metaverse.

istimewa/Kompas.com
Ilustrasi internet. 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Fahdi Fahlevi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) Muhammad Arif menekankan pentingnya jaringan internet dalam era metaverse.

APJII, kata Muhammad Arif, berupaya membantu memfasilitasi teknologi metaverse di Indonesia.

"Seperti yang kita ketahui bersama, konektivitas internet menjadi enabler utama di era metaverse, sehingga APJII sebagai asosiasi yang menaungi lebih dari 700 penyelenggara jasa internet berkolaborasi dengan WIR untuk menjadi jembatan memasuki dunia metaverse," ujar Muhammad Arif melalui keterangan tertulis, Senin (25/7/2022).

Pada ajang pertemuan ketiga Digital Economy Working Group Meeting (DEWG) Presidensi G20 yang berlangsung di Hotel Meruorah Komodo, Nusa Tenggara Timur, tanggal 20-22 Juli 2022, WIR Group menjalin kolaborasi bersama APJII.

Baca juga: IA-ITB Kenalkan Platform Metaverse Danau Toba di Women 20 Summit

Dalam pertemuan ketiga DEWG ini, Pemerintah Indonesia dan 20 delegasi negara anggota G20 akan mendiskusikan kerja sama penanganan aliran data lintas batas dan fondasi yang kuat untuk pemahaman mengenai aliran data lintas batas negara.

“Tujuan utama dari kolaborasi ini adalah untuk memberikan experience futuristic booth kepada para delegasi pertemuan ketiga DEWG G20 dan dukungan kesuksesan rangkaian DEWG G20 sampai dengan pertemuan ke-4 di Bali pada akhir Agustus 2022," ujar Muhammad Arif.

Kolaborasi dengan APJII merupakan bagian dari rangkaian kerja sama yang telah dilakukan oleh WIR Group dengan berbagai institusi dan lembaga lainnya.

Sebagaimana diketahui, metaverse sendiri dikenal sebagai pertemuan dunia digital dan fisik.

Teknologi ini menghadirkan sebuah ruang virtual tiga dimensi di mana para pengguna dapat berkumpul sebagai sekelompok avatar dan berinteraksi satu sama lain di lingkungan yang merupakan replikasi dari dunia fisik dengan sejumlah modifikasi.

Sementara itu, Director Group International Bussiness & Government Relations PT WIR Group, Yasha Chatab mengatakan bahwa kehadiran WIR Group dalam rangkaian roadshow DEWG tahun ini merupakan pembuktian komitmen WIR Group dalam usahanya membangun metaverse Indonesia.

Bersama APJII, kolaborasi ini bertujuan menampilkan kilasan konsep dari metaverse indonesia yang nantinya akan di tampilkan oleh WIR Group secara menyeluruh di ajang G20 summit (DEWG 4) di Bali pada akhir Agustus 2022.

"Kehadiran WIR Group di perhelatan DEWG kali ini bertujuan untuk mengajak khalayak dan para delegasi yang hadir untuk memasuki dunia metaverse dengan memberikan pengalaman yang mengesankan di futuristic booth," ujar Yasha.

"Di dalamnya, para pengunjung dapat berinteraksi mencoba teknologi virtual reality dan augmented reality dengan cara yang menarik dan fun. Para delegasi dapat menjajal dua teknologi metaverse ini secara langsung dan mendapatkan pengalaman yang mengesankan,” tambah Yasha.

Yasha menambahkan, bersama APJII, WIR Group memasuki fase selanjutnya dari transformasi digital melalui adopsi teknologi tinggi metaverse dan ketersediaan jaringan internet sebagai jaringan pendukung utama.

WIR Group akan menyumbangkan keahlian dalam mengembangkan teknologi serta pengalaman memberikan solusi digital terbaik bagi mitra baik di dalam maupun di luar negeri serta berkontribusi dalam pengembangan ekonomi digital di Indonesia.

Yasha berharap di masa depan yang akan segera hadir, metaverse dapat menjadi kekuatan ekonomi digital Indonesia yang mumpuni.

"Dengan menunjukkan kesiapan Indonesia kami harap semakin banyak pemodal yang berminat berinvestasi pada bisnisnya di Indonesia. Ini adalah komitmen WIR Group untuk dapat terus berkontribusi bersama membangun bangsa," pungkas Yasha.

DEWG merupakan pertemuan kelompok kerja ekonomi digital dalam Presidensi G20 Indonesia tahun ini, di mana WIR Group dan APJII sebagai bagian dari Industry Task Force (ITF) yang bermitra dengan Kementerian Kominfo.

  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved