Breaking News:

Menanti Sunrise di Bromo Hingga Berkuda di Lautan Pasir

Hawa dingin menusuk tulang bakal hilang ketika mata dimanjakan sunrise dari Bromo.

Tribunnews.com/Ferdinand Waskita
Pengunjung menikmati sunrise di Bromo, Jawa Timur. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ferdinand Waskita

TRIBUNNEWS.COM, BROMO - Lantunan lagu Telepon Rindu karya Obbie Messakh terdengar dari layar televisi di bus rombongan Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI).‎ Lagu itu menjadi pembuka petualangan melihat sunrise atau matahari terbit di kawasan Gunung Bromo, Jawa Timur.

Tribunnews.com bersama rombongan wartawan memulai perjalanan sekitar pukul 21.38 WIB dari Ijen Suites Resort and Convention Malang, Jawa Timur.‎ Perjalanan dari Malang menuju Sukapura, Probolinggo, memakan waktu selama dua jam.

Pemandu meminta rombongan memanfaatkan waktu perjalanan‎ untuk beristirahat agar memiliki tenaga yang cukup saat mendaki Gunung Bromo. Sukapura merupakan titik pemberhentian bus besar. Setelah itu, kendaraan akan berganti menggunakan Jeep menuju kawasan penanjakan I, lokasi para wisatawan untuk melihat 'sunrise' atau matahari terbit.

Sekitar pukul 00.29 WIB, rombongan media tiba di Hotel Nadia, Sukapura. Hotel ini menjadi tempat transi‎t berganti kendaraan. Saat turun dari bus, udara dingin langsung menusuk tulang. MeskipunTribunnews.com telah menggunakan baju ditambah jaket empat lapis. "Udara disini bisa mencapai 5 derajat celcius," ucap seorang pemandu.

Ia menjelaskan kawasan Gunung Bromo banyak pedagang yang menawarkan jasa sewa jaket bagi pengunjung‎ yang ingin menghangatkan tubuh. Biaya sewa jaket cukup terjangkau yakni Rp 20 ribu. Istirahat sejenak sambil memakan makanan ringan yang telah diberikan panitia, Tribunnews.com ‎bersama empat wartawan lainnya langsung mencari jeep menuju lokasi sunrise.

Menuju puncak. (Tribunnews.com/Ferdinand Waskita)

Kami memilih Jeep Hardtop tahun 1982 yang dikemudikan Kahar dengan tempelan sticker Iwan Fals di jendela belakang. Biaya sewa jeep sekitar Rp 700 ribu untuk pulang pergi dari Bromo menuju Hotel Nadia. Biaya tersebut termasuk harga tiket Taman Nasional
Bromo Tengger Semeru.

Paguyuban 1000 Jeep

Lama perjalanan sekitar 1,5 jam. Sambil mengemudi, Kahar bercerita mengenai usaha penyewaan Jeep Bromo. Dengan ramah, ia bercerita Jeep Bromo memiliki paguyuban dengan 1000 kendaraan. Tapi jumlah tersebut belum mencukupi ketika musim liburan tiba.

Halaman
1234
Penulis: Ferdinand Waskita
Editor: Y Gustaman
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved