Beberapa Hal Menarik Seputar Tradisi Kirab Saparan Bekakak di Jogja

Untuk lebih jelasnya, berikut ini adalah beberapa fakta menarik seputar tradisi Kirab Saparan Bekakak di Jogja.

Beberapa Hal Menarik Seputar Tradisi Kirab Saparan Bekakak di Jogja
youtube
Tradisi Saparan Bekakak 2017 di Desa Ambarketawang, Kecamatan Gamping, Yogyakarta, Jumat (3/11/2017). 

TRIBUNNEWS.COM - Kota Yogyakarta atau sering disingkat Jogja, merupakan destinasi wisata yang sarat akan budaya.

Sebagai kota terbesar keempat di bagian selatan Pulau Jawa, Jogja menawarkan beragam upacara adat yang menarik untuk digali lebih dalam. Salah satunya adalah tradisi Kirab Saparan Bekakak.

Ribuan orang pun tumpah ke jalan untuk melihat riuhnya ritual kirab yang sudah melegenda di Jogja ini.

Untuk lebih jelasnya, berikut ini adalah beberapa fakta menarik seputar tradisi Kirab Saparan Bekakak di Jogja.

Saparan Bekakak
Saparan Bekakak (youtube)

1.     Dirayakan pada hari Jumat di bulan Sapar

Ritual tahunan ini sekarang menjadi sebuah atraksi budaya yang populer di kalangan warga Jogja dan wisatawan. 

Dirayakan secara meriah di Desa Ambarketawang, Gamping, Sleman, tradisi Kirab Saparan Bekakak biasanya dilaksanakan pada hari Jumat di bulan Sapar.

Lapangan Balai Desa Ambarketawang pun menjadi tempat berkumpulnya para peserta kirab.

Sebelum proses kirab dilakukan, upacara adat ini akan dimulai dengan tari-tarian, pentas karawitan, dan sebuah pementasan dengan lakon Prasetyaning Sang Abdi.

Lakon tersebut merujuk pada sosok Ki Wirosuto dan istrinya yang merupakan abdi dalem yang setia dari Sri Sultan Hamengkubuono I.

Halaman
123
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved