Tim Quick Win Tancap Gas, Siapkan 33 Destinasi di Danau Toba

Tim Quick Win Super Prioritas Lima Destinasi Pariwisata bergerak cepat usai kunjungan Presiden Joko Widodo ke Danau Toba dua pekan lalu.

Tim Quick Win Tancap Gas, Siapkan 33 Destinasi di Danau Toba
Istimewa
Ketua Tim Quick Win Super Prioritas Lima Destinasi Pariwisata Irfan Wahid bersama Presiden Jokowi di Danau Toba beberapa waktu lalu. 

Laporan Wartawan Tribun, Willy Widianto

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA — Tim Quick Win Super Prioritas Lima Destinasi Pariwisata bergerak cepat usai kunjungan Presiden Joko Widodo ke Danau Toba dua pekan lalu.

Tim yang dipimpin Irfan Wahid itu kini sudah memasuki tahap eksekusi pengembangan destinasi.

“Kami bagi fokus pengembangan menjadi empat. Yakni, product development, pembiayaan, pemasaran, dan human capital alias masyarakatnya. Product development berkaitan dengan destinasi dan atraksi sebagai ruh pariwisata. Dari yang semula dilaporkan ke presiden sejumlah 28 destinasi atau atraksi, kini total yang dipetakan dan siap dikembangkan jadi 33 destinasi,” kata Ipang Wahid, sapaan akrab Irfan Wahid dalam pernyataannya Kamis (15/8/2019).

Masing-masing, kata Ipang, didesain dengan memiliki USP (unique selling proposition) yang berbeda.

“Ada yang berbasis keindaham alam, ada yang budaya ada pula yang berupa atraksi buatan,” katanya.

Khusus untuk Danau Toba, kata Ipang, pihaknya sedang membuat sebuah wahana yang berbasis self experience dalam menikmati keindahan alam Toba yang akan menjadi pertama di Indonesia.

Baca: ‎Istana Kawal Proyek PLTA di Singai Kayan Kalimantan Utara

Baca: Nur Asia Uno Didorong Jadi Calon Walikota Tangsel, Sandiaga: Saya Tak Mau Menghambat Kariernya

Baca: Sandiaga Uno Heran Kursi Wagub Jakarta Kosong Hingga Setahun

Fokus kedua adalah pembiayaan. Ipang menuturkan, selain diambil dari APBN melalui beberapa kementerian, pembiayaan pengembangan destinasi Toba ini juga akan didapat melalui para investor.

“Dalam seminggu ini, kami sudah bertemu dengan tiga calon investor, untuk tiga destinasi berbeda. Mereka sangat tertarik. Kami langsung koordinasi dengan para bupati,” katanya.

“Kami mendorong para investor untuk berinvestasi secara all in. Dari mulai atraksi, restoran hingga amenitas dari mulai glamping, rumah pohon hingga hotel,” tambah Ipang Wahid.

Halaman
12
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved