Kampung Adat Wae Rebo, Anugerah Surga di Atas Awan untuk Bumi Flores

Kampung Wae Rebo dikatakan terpencil karena berada di ketinggian 1.200 meter di atas permukaan laut dan hanya bisa dijangkau dengan jalan kaki.

Kampung Adat Wae Rebo, Anugerah Surga di Atas Awan untuk Bumi Flores
TRIBUNNEWS/CHOIRUL ARIFIN
Kampung adat Wae Rebo di Desa Satarlenda, Kecamatan Satarmese Barat, Manggarai, Nusa Tenggara Timur. 

TRIBUNNEWS.COM, LABUAN BAJO - Bumi Flores memiliki sejumlah destinasi pariwisata yang tak kalah indah dengan wilayah lain di Nusa Tenggara Timur, salah satunya ada di Labuan Bajo.

Namun, menurut warga Labuan Bajo ada satu destinasi yang dikatakan seperti surga. Sebab, perjalanan menuju tempat wisata itu memerlukan usaha yang besar, walau pada akhirnya akan terbayarkan.

Nama destinasi itu adalah Kampung Wae Rebo. Sebuah kampung adat terpencil dan misterius di Desa Satarlenda, Kecamatan Satarmese Barat, Manggarai, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kampung itu dikatakan terpencil dikarenakan terletak di ketinggian 1.200 meter di atas permukaan laut.

Lantas, apa yang akan dilihat wisatawan jika ke sana?

Pertama adalah kebudayaan di sana.

Kampung adat Wae Rebo2
Kampung adat Wae Rebo di Desa Satarlenda, Kecamatan Satarmese Barat, Manggarai, Nusa Tenggara Timur.

Wae Rebo merupakan sebuah kampung yang masih berpegang teguh pada adat istiadat, di mana masyarakatnya masih tetap tinggal di rumah beratap ijuk kerucut yang biasa disebut Mbaru Niang.

Di dalam Mbaru Niang umumnya terdapat 5 - 6 kamar, tetapi untuk rumah keluarga kepala adat dan keturunannya terdapat 8 kamar.

Baca: Ini Penjelasannya, Mengapa Laka Maut Sering Terjadi di Sekitar KM 91-92 Tol Purbaleunyi

Meski terlihat hanya memiliki satu lantai dasar, sebenarnya rumah Mbaru Niang memiliki lima lantai dengan fungsi yang berbeda. Utamanya, lantai dasar digunakan sebagai area kamar tidur dan ruang tamu.

Baca: 14 Tahun Lalu Pesawat Mandala Jatuh di Medan Karena Ini, Bukan Dipicu Muatan Durian

Kedua, pemandangan yang disajikan sebuah kampung terisolir yang terletak di antara bukit dan hutan ini.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved