Indonesia Turut Menyumbang Emisi Karbon Dunia

Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) telah meluncurkan satu set statistik emisi karbon seluruh dunia

zoom-inlihat foto Indonesia Turut Menyumbang Emisi Karbon Dunia
IST
ILUSTRASI

TRIBUNNEWS.COM - Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) telah meluncurkan satu set statistik emisi karbon seluruh dunia dari deforestasi, pertanian dan bentuk-bentuk lain dari penggunaan lahan untuk periode 1990-2010.Dataset, yang merupakan bagian dari database FAO statistik yang dikenal sebagai FAOSTAT, didasarkan pada perkiraan FAO biomassa hutan, deforestasi, dan penutup tanaman.  Data terdaftar menurut negara dan wilayah.

Tidak mengherankan, dataset  FAOSTAT GHG menunjukkan bahwa negara-negara deforestasi tinggi adalah negara yang menghasilkan emisi paling tinggi dari hilangnya hutan selama periode 20-tahun.  Penebangan hutan di Brasilmenghasilkan sekitar 25,8 miliar metrik ton karbon dioksida equivalent (CO2e) antara tahun 1990 dan 2010. Indonesia (13,1 miliar ton), Nigeria (3,8 miliar ton), Republik Demokratik Kongo (3 miliar ton), dan Venezuela (2,6 miliar ton) menjadi lima besarNegara dengan emisi tertinggi dari hilangnya hutan di daerah tersebut, menurut sistem.

Di sisi lain, China, negara di mana telah dilakukan aforestasi, reforestasi, dan pemulihan dari 5,2 juta hektar hutan mengakibatkan penyerapan bersih sebesar 5,7 miliar ton CO2e. Amerika Serikat (1,9 miliar ton) dan Vietnam (1,2 miliar ton) juga mengalami pemulihan besar stok karbon hutan, menurut data tersebut.

Dataset tersebut juga memperkirakan tingkat emisi dari ekspansi lahan pertanian menjadi tanah organik yang dikeringkan. Indonesia memimpin dengan 5,6 miliar ton emisi CO2, diikuti oleh Amerika Serikat (1,4 miliar ton), Papua Nugini (816 juta ton), Malaysia (690 miliar ton), dan Bangladesh (612 juta ton). Emisi tinggi di Indonesia, Papua Nugini, dan Malaysia terutama disebabkan oleh drainase dan konversi karbon-padat rawa gambut./span>

Secara keseluruhan, Brasil (25,8 miliar ton) dan Indonesia (18,7 miliar ton) menjadi negara penyumbang terbesar dalam hal emisi karbon dari penggunaan lahan.Emisi merekajika digabungkan selama periode 20tahun adalah setara dengan sekitar 134 persen emisi CO2 tahunan dari bahan bakar fosil atau empat setengah kali emisi Cinapada tahun 2011./span>

Sementara data tersebut memberikan beberapa wawasan yang menarik tentang dampakperubahan iklim dari penggunaan lahan, ada juga peringatan mengenai data statistik tersebut:  banyak peneliti telah mengkritik akurasi data FAO, dikarenakan banyak yang dilaporkan sendiri oleh negara-negara penghasil emisi. Khususnya, akurasi data tahunan penutupan hutan dan estimasi stok karbon untuk lahan gambut tropis.

Meskipun demikian, database global span style="mso-spacerun:yes"> yang dipublikasikan saat ini adalah statistik yang paling komprehensif tentang emisiefek rumah kaca dari perubahan penggunaan lahan.Studi terbaru menunjukkan bahwa penebangan hutan menyumbang sekitar 10 persen dari emisi gas rumah kaca global dari aktivitas manusia. Pertanian dan degradasi lahan gambut juga berkontribusi walaupun rendah, terhadap jumlah emisi karbon global.

Sumber : mongabay.com

TRIBUNNERS TERBARU

Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com

KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved