Tribunners / Citizen Journalism

Teguran Allah Itu, Bernama Corona

Corona tak pilih kasih, dia datang (tentu atas izin Allah, lalu membawa satu demi satu nyawa, karena memang telah datang batas waktunya).

Teguran Allah Itu, Bernama Corona
sciencefocus.com
Ilustrasi virus corona 

OLEH: M. Nigara

TIDAK penting lagi membahas Corona itu senjata biologis atau virus murni. Tidak perlu lagi mengguncing, Corona adalah 'perang terbuka' China - Amerika.

Yang pasti, korban setiap saat terus berjatuhan. Ketakutan semakin tinggi. Takut tertular dan takut tak makan bagi para pekerja harian, semakin membahana.

Corona tak pilih kasih, dia datang (tentu atas izin Allah, lalu membawa satu demi satu nyawa, karena memang telah datang batas waktunya). Dan..., bukan tidak mungkin, satu, korban berikutnya adalah kita.

Sudah lebih dari 160 negara terjangkit bencana ini. Corona enggan membedakan negara adidaya atau negara-negara pinggiran, semua diserbunya. Beribu jumlahnya, tak kenal pangkat dan jabatan, telah diantar ke alam barzakh. Miliaran dolar atau beribu triliun rupiah, uang yang selama ini dijadikan sebagai alat utama kesombongan, alat kekuasaan, alat keduniaan, alat penindasan, kini amblas.

Corona yang super kecil, super senyap, super mematikan itu, tetap saja belum memperlihatkan tanda-tanda akan hengkang. Bahkan corona telah membuktikan diri lebih digdaya ketimbang: Donald Trump, Vladimir Putin, Xi Jinping. Dan tentu saja corona telah mempertontonkan kesuperannya di hadapan kita yang bukan siapa-siapa.

Lalu, masihkah kita merasa yang paling hebat di jagad ini? Masihkah kita merasa bahwa segalanya bisa kita atur semaunya?

Tidakkah kita mau menyadari bahwa ini adalah cara Allah memperlihatkan kuasanya? Masihkah kita ingin berpaling?

Semua tentu berpulang pada diri kita sendiri. Semua bergantung pada ikhlas atau tidaknya kita menghadapi semua ini.

Di bawah ini saya kutip dua ayat 5-6, dari quran-surah Al-insyirah:
فَإِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا
إِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا
Sesungguhnya bersamaan dengan kesusahan dan kesempitan itu terdapat kemudahan dan kelapangan. (Tafsir al-Mukhtashar).

Halaman
123
Editor: Toni Bramantoro
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved